Close

Wagub Launching Kopi Bantjah Binaan PT Semen Padang ke Pasar

PEMASARAN KOPI BANTJAH— Wagub Sumbar Audy Joinaldy meresmikan pemasaran Kopi Bantjah ditandai dengan membuka selubung produk-produk kopi yang dihasilkan oleh Kelompok Hutan Kemasyarakatan (HKm) Sikayan Balumuik yang akan dijual untuk umum.

LIMAU MANIH, METRO–Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy meresmikan pemasaran Kopi Bantjah ke pasaran, ditandai dengan membuka selubung produk-produk kopi yang dihasilkan oleh Kelompok Hutan Kemasyarakatan (HKm) Sikayan Balu­muik yang akan dijual untuk umum.

Launching Pemasaran Produk Bi­naan Program Tanggungjawab Sosial Ling­kungan (TJSL) PT Semen Padang ini di­hadiri Direktur Keuangan dan Umum PT Semen Padang, Okto­weri. Kepala Dinas Kehu­tanan Sumbar, Yozarwardi, Walikota Padang, diwakili Sekda, Andree H Algamar, Ka. Unit CSR Semen Pa­dang, Rinold Thamrin, Ke­tua KAN Limau Manis, Sya­­frudin Dt. Bungsu, Ke­tua HKm Sikayan Balu­muik, Salmi Ahcyar di Kelu­ra­han Limau Manih, Keca­matan Pauh, Sabtu (21/1).

Wakil Gubernur Audy Joinaldy pada kesempatan itu memberikan apresiasi kepada PT Semen Padang yang menilai bukan kali ini saja melakukan program pemberdayaan masya­rakat yang tepat sasaran, selain itu program yang dilakukan tidak hanya menyasar pada satu bidang saja.

“Kita sudah beberapa kali menghadiri kegiatan program pemberdayaan masyarakat yang dilakukan PT Semen Padang, dan itu ternyata tidak hanya di satu bidang saja, seperti hari ini di bidang pertanian, melainkan juga telah mela­kukan pemberdayaan ma­sya­ra­kat dibidang perikanan, dengan budidaya Ikan Bilih Danau Singkarak, di bidang perkebunan, penanaman pohon Jarak di beberapa Kabupaten dan Kota di Sumbar,” jelas Au­dy.

Menurut Audy, kualitas kopi yang ada di Sumbar, tidak diragukan. Pemasarannya telah mampu menembus pasar internasional seperti ke negara Eropa dan sejumlah negara Asia lainnya. Potensi ini harus terus digarap dengan cara memperluas lahan perkebunan kopi, sehingga pro­duksi pun bisa terus diting­katkan.

Meningkatkan pemasaran kopi asal Sumbar, Au­dy juga mengusulkan untuk dapat dilaksanakan sebuah event yang bertajuk West Sumatera Coffe Festival. Semua sentral kopi yang ada di Sumbar bisa berkumpul dan dapat menampilkan seluruh produk kopinya di ajang tersebut.

Direktur Keuangan dan Umum PT Semen Padang, Oktoweri, bersyukur hasil kopi dari masyarakat ban­cah dapat dilaunching sehingga produk kopi dari petani kelompok HKm Sikayan Balumuik dapat dilepas kepasaran serta para petani dapat merasakan hasil usahanya dan kegiatan ini tidak terlepas dari dukungan seluruh stakeholder seperti Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kota, kelompok Hkm dan masya­rakat sekitar.

“Alhamdulillah, patut kita syukuri kegiatan laun­ching produk kopi dari peta­ni kelompok Hkm Sikayan Balumuik dapat dilepas kepasaran, sehingga para petani yang menanam kopi dapat merasakan hasil dari usahanya,” ujar Oktoweri.

Oktoweri menambahkan, kegiatan launching produk kopi Bantjah merupakan program TJSL PT Semen Padang pemberdayaan masyarakat dibidang ekonomi yang bekerjasama dengan Dinas Kehutanan Provinsi Sumbar dan Koperasi Serba Usaha (KSU) Solok Radjo.

“Setelah launching ini, apa yang telah dilakukan tidak berhenti disini saja, para petani kopi dapat penanganan bibit hingga penanganan pascapanen untuk mendapatkan hasil kopi berkualitas. Semakin baik kualitas kopi, makin mahal harganya, semoga ini bisa terwujud. Tidak hanya itu, Hkm ini sudah mengembangkan bibit kopi yang dapat dibudidayakan kem­bali sehingga keberlan­jutan­­nya dapat terjaga,” harapnya.

Sementara Kepala Dinas Kehutanan Sumbar, Yozawardi mengatakan komitmen PT Semen Pa­dang untuk memajukan masyarakat Bancah, Sikayan Balumuik Limau Manih terus diwujudkan. Kali ini masyarakat petani kopi difasilitasi untuk dapat me­laksanakan launching pro­duk untuk bisa bersaing dipasaran.

“Karena masyarakat sudah berada dalam hutan, tidak mungkin lagi kita keluarkan. Untuk itu kita berikan akses untuk mengelola hutan dengan menanam tanaman produktif. Dengan memberi akses pada masyarakat tidak ada lagi penebangan hutan baru. Sehingga hutan lebih terjaga oleh masyarakat, di Bantjah, Sikayan Balumuik telah dikembangkan budidaya kopi,” ujarnya.

Sedangkan Walikota Padang diwakili Sekretaris Daerah, Andre Algamar, mengucapkan terima kasih kepada PT Semen Padang dan Dinas Kehutanan Sum­bar atas pelaksanaan laun­ching produk kopi Bant­jah ini. Sehingga Kopi bantjah akan segera populuer di pasaran.

“Kita dari pemerintah daerah juga akan membantu mempopulerkan ko­pi ini. Kedepan diharapkan kawasan Bantjah ini bisa menjadi daerah eko wisata, supaya daerah ini ber­kem­bang dan kesejahtera­an masyarakatnya-pun dapat meningkat,” ujar Andre.

Hal senada juga diung­kapkan Ketua Hutan Kemasyarakat (HKM) Sikayan Balumuik,  Salmi Achyar. Ia bersyukur dengan perhatian PT Semen Padang dalam mengelola HKM Si­ka­yan Balumuik. Mulai dari dukungan akses jalan, be­rupa bantuan semen, kemudian kepada petani kopi.

Pada kesempatan yang sama, HKm Sikayan Balumuik juga tengah me­ngem­­bangkan produk kopi je­nis Robusta, selain itu ada juga beberapa kegiatan ekonomi produktif lainnya yang sudah bisa dihasilkan yakni panen madu galo-galo dan peresmian operasionalisasi instalasi jaringan air baku ditandai dengan membuka kran air oleh Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy. (ren/rel)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top