Close

Visit Sumbar 2023 Pemprov Sumbar Siapkan Wisata Berbasis Tradisi Minangkabau, Pemasaran Berbasis Teknologi Digital

Audy Joinaldy.

PDG.PANJANG, METRO–Desa Wisata Kubu Ga­dang yang berlokasi di Padang Panjang, merupakan sebuah desa wisata yang dirintis sejak tahun 2014 dengan mengangkat kearifan lokal, tradisi dan budaya sebagai konsep daya tarik wisata. Desa ini dikelola oleh kelompok sadar wisata.

Meski baru efektif berjalan di penghujung 2015 silam, objek wisata ini telah menjadi salah satu tujuan kunjungan wisatawan domestik dan manca negara. Hal ini karena spesifikasi dan keunggulan objek wisata berupa tradisonal kuliner, atraksi seni budaya dan tradisi adat Minangkabau.

Di Kubu Gadang, wisa­tawan disuguhi berbagai paket wisata pengalaman dan tradisi menarik, seperti mencoba bertani, memerah susu sapi, hingga membatik di pondok-pondok di antara hamparan sawah. Selain itu, desa ini juga secara rutin meng­hadirkan iven-iven seru yang bervariasi dua sampai tiga kali setahun.

Dikunjungi oleh Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy, dalam rangka peninjauan potensi wisata guna persiapan tahun kunjungan Sumbar 2023, Kamis (13/1/22), ia mengatakan, Kubu Gadang merupakan salah satu Desa Wisata yang paling mature dari segi pengelolaan. Apresiasi ini diberikan Audy melihat kreativitas anak-anak mu­da penggerak Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) dalam menghadirkan iven-iven, serta menggali potensi wisata tradisi Minang­ka­bau.

Meski demikian, Audy berpesan agar Pokdarwis Kubu Gadang juga mulai mengembangkan potensi-potensi content creator lokal, mengingat efektivitas pemasaran pariwisata melalui media digital.

“Zaman sekarang content creator adalah salah satu ujung tombak. Kubu Gadang is beautiful as it is, tinggal bagaimana mengemas dengan baik. Disini peran content creator sangat penting,” kata Audy.

Lebih lanjut ia menjelaskan, Desa wisata yang menyuguhkan wisata minat khusus, umumnya memiliki tingkat repeat order yang rendah. Menu­rut­nya hal ini harus disiasati dengan kepiawaian menge­mas destinasi, terutama bagi pasar digital sehingga da­pat menjangkau pasar yang lebih luas.

Dengan demikian, mes­­kipun wisatawan tidak kembali berkunjung, kuantitas kunjungan wisata te­tap terus meningkat. Disinilah PR pemerintah daerah bersama Pokdarwis, untuk memperhatikan hal-hal kecil yang berdampak besar bagi pertumbuhan dan pengembangan desa wisata. Sehingga ke depan desa-desa wisata dapat terus memberikan pendapatan bagi masyarakat setempat.

“Kita ingin setiap langkah wisatawan menjadi income bagi masyarakat setempat. Dimulai dengan memperhatikan hal-hal kecil saja, seperti kebersihan dan content media sosial yang menarik, nantinya akan berdampak besar,” jelasnya.

Menurut Audy, dengan begitu, meski desa-desa dikomersilkan sebagai des­tinasi wisata, ke­ber­lanju­tan dan kelestarian lingkungan tetap terjaga. Disamping itu, melalui lang­kah ini juga akan menjadi sumbangan sektor pariwisata dalam mewujudkan ketahanan nasional. (fan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top