Close

Tambah Utangan, Kemenkeu Kembali Terbitkan Obligasi Ritel Rp 13,91 T

JAKARTA, METRO–Direktorat Jenderal Pe­nge­lolaan Pembiayaan dan­ Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menetapkan hasil pen­jualan obligasi negara ritel seri SBR011 mencapai Rp13,91 triliun.

Keterangan resmi Kemenkeu di Jakarta, Senin (20/6/2022) menyebutkan hasil penerbitan obligasi tersebut akan digunakan untuk memenuhi sebagian kebutuhan pembiayaan APBN 2022 termasuk pemulihan dampak pandemi Co­vid-19.

Antusiasme ma­sya­ra­kat untuk membeli SBR011 ini sangat tinggi yaitu terbukti dengan pembelian SBR011 yang mengalami oversubscribe hingga 2,78 kali dari target awal sebesar Rp 5 triliun.

Secara total terdapat 47.673 investor yang berinvestasi SBR011 dengan 20.948 atau 43,9 persen dari jumlah total investor merupakan investor baru.

Pada penerbitan SBR011 kali ini, terdapat 3.161 investor yang me­lakukan pemesanan dengan nominal Rp1 juta dan hampir seluruhnya merupakan generasi milenial yaitu 83 persen yang mayoritas merupakan investor baru atau sebanyak 74,4 persen.

Secara rinci berdasarkan jumlah investor, generasi milenial mendominasi dengan porsi sebesar 49,4 persen namun secara nominal masih didominasi oleh generasi X dan Baby Boomers masing-masing sebesar 37,2 persen dan 37 persen.

Berdasarkan profesi, jumlah investor didominasi pegawai swasta yaitu sebanyak 36,2 persen namun secara nominal investor yang berprofesi sebagai wiraswasta masih mendominasi pemesanan SBR011 atau 37,6 persen.

Sejak penerapan Single Investor Identification (SID),­ terdapat 26.725 investor atau 56,1 persen yang membeli SUN Ritel lebih dari 1 kali dengan nominal Rp 9,04 triliun dan dari jumlah itu sebanyak 23 investor tidak pernah absen membeli SUN Ritel.(jpc)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top