Close

Semester I Tahun 2022, PT Semen Padang Realisasikan Dana TJSL Rp9,17 Miliar

PENGECORAN JALAN— Karyawan PT Semen Padang bersama warga Limau Manih, ikut melakukan goro pengecoran jalan menuju Bukit Nabu beberapa waktu lalu.

INDARUNG, METRO–PT Semen Padang terus konsis­ten menjalankan program Tang­gung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) yang berorientasi pada pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) atau Sustainable Development Goals (SDGs) berpedoman kepada ISO 26000 sebagai panduan pelak­sanaan program.

Buktinya, selama semester I tahun 2022, perusahaan semen pertama di Indonesia dan Asia Tenggara itu, telah menyalurkan Rp9,17 miliar dana TJSL untuk men­dukung pencapaian TPB mela­lui empat pilar yang terdiri dari pilar sosial, pilar ekonomi, pilar lingkungan dan pilar hukum & tata kelola.

Kepala Departemen Komuniskasi & Hukum Pe­ru­sahaan PT Semen Pa­dang Iskandar Z Lubis me­rinci realisasi dana TJSL un­tuk masing-masing pilar tersebut. Untuk pilar sosial sebesar Rp5,02 miliar, di­salur­kan untuk bantuan in­si­den­til Kementerian BUMN berupa bantuan alat pertanian untuk 2 Kelom­pok Usaha Bersama, ban­tuan pembangunan serta pengadaan alat pembe­lajaran edukatif untuk 4 sekolah di beberapa ka­bupaten/kota di Sumbar dan bantuan sembako.

Selain itu, juga disalurkan untuk beasiswa Parsitipatif Anak Negeri berupa bantuan pendidikan kepada 3 orang mahasiswa dari anak nagari Lubuk Kilangan yang menempuh pendidikan di Universitas Negeri terkemuka dan unggulan di Indonesia, bantuan pendidikan untuk SD Bustanul Ulum di Batu Busuk, Lambung Bukit, Kecamatan Pauh, Kota Padang.

“Bantuan untuk SD Bus­tanul Ulum ini merupakan komitmen perusahaan di dunia pendidikan berupa sekolah gratis kepada ma­syarakat Batu Busuk. SD Bus­tanul Ulum itu pun lo­kasi­nya berbatasan langsung dengan PLTA Kuranji yang merupakan aset perusahaan PT Semen Pa­dang,” kata Iskandar, Kamis (15/9).

Program pilar sosial lainnya, kata Iskandar me­lanj­utkan, adalah komitmen perusahaan untuk mendukung kinerja Yayasan Igasar yang didirikan PT Semen Padang dalam men­­dukung kemajuan pen­­di­dikan serta kesempatan belajar dalam bentuk sarana dan prasarana pe­nunjang pendidikan untuk masyarakat sekitar perusahaan.

“Pada pilar sosial ini, kami pun juga mendukung penguatan Khatib Jumat untuk 8 masjid di lingkungan perusahaan dan bantuan honor guru MDA mas­jid/mushala sebanyak 54 orang, yang lokasinya juga berada di sekitar perusahaan. Kemudian, melakukan pembinaan atlet potensial melalui berbagai cabang olahraga di bawah naungan Forum Komunikasi Karyawan Semen Pa­dang,” ujarnya.

Selanjutnya untuk pilar ekonomi sebesar Rp3,18 miliar, disalurkan untuk mendukung program Basi­nergi Mambangun Nagari (BMN) yang bekerjasama dengan 13 Forum Nagari di lingkungan perusahaan yang berada di tiga Kecamatan di Kota Padang, yaitu Lubuk Kilangan, Pauh dan Lubeg.

“Selain Forum Nagari, kami juga bekerjasama dengan Genta Bahari di kawasan Teluk Bayur,” bebernya.

Untuk pilar lingkungan sebesar Rp821 juta, sebut Iskandar, telah disalurkan melalui berbagai program, seperti Konservasi ikan bilih yang merupakan ikan endemik di Danau Singkarak yang terancam punah. Konservasi dilakukan dengan membuat kolam pemijahan secara eks situ (di luar habitat aslinya) di kawasan D1 PT Semen Pa­dang, dan pembenihan secara buatan.

“Konservasi ikan bilih ini telah dilakukan sejak 2018, dan PT Semen Pa­dang pun telah berhasil mengembalikan sekitar 5.500 ikan bilih hasil konservasi ke habitat aslinya di Danau Singkarak,” ucap Iskandar.

Selain konservasi ikan bilih, PT Semen Padang juga melakukan program Pemberdayaan Kelompok Hutan Kemasyarakatan (HKm) Sikayan Balumuik Limau Manis Selatan dan program insidentil Kementerian BUMN berupa bantuan pembangunan dan rehabilitasi masjid/mushala, serta pembangunan jalan untuk akses masya­rakat dibeberapa kabu­paten­ dan kota di Sumbar.

Sedangkan untuk program pemberdayaan HKm, bertujuan untuk mening­katkan perekonomian dan kesejahteraan kelompok masyarakat yang berjumlah sebanyak 20 KK yang berada di sekitar HKm Sikayan Balumuik seluas 300 Ha. “Konservasi ikan bilih dan pemberdayaan HKm Sikayan Balumuik, serta Forum Nagari, adalah program unggulan TJSL perusahaan,” tuturnya.

Untuk pilar hukum & tata kelola dengan anggaran Rp147 juta, kata Iskandar melanjutkan, dimanfaatkan untuk program pembiayaan kegiatan yang dikeluarkan untuk mendukung pelaksanaan operasional TJSL. “Realisasi dana TSJL ini akan terus bertambah hingga akhir tahun. Karena, perusahaan menargetkan realisasi da­na TJSL sebesar Rp19,5 miliar pada tahun 2022 ini,” pungkas Iskandar. (ren/rel)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top