Close

Sektor Perpakiran Kota Padang Belum Terkelola Baik, Budi S: Gubernur jangan hanya Pandai Nyindir

Budi Syahrial.

SAWAHAN, METRO–Anggota DPRD Kota Padang, Budi Syahrial me­nga­takan, sektor per­par­kiran di Kota Padang belum terkelola dan terbenahi dengan baik oleh Pemko Padang. Hal itu diban­ding­kan pendapatan daerah dari sektor Parkir Kota Padang dengan Kota Pe­kanbaru Riau yang jauh lebih baik dari Kota Padang.

“Coba bandingkan, Ko­ta Pekanbaru pendapatan daerah dari sektor perparkirannya jauh lebih baik dari Kota Padang. Hal ini terlihat dari realisasi capaian Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang hanya mencapai Rp900 juta dari target sebesar Rp1,3 miliar pertahun di Padang. Ban­dingkan dengan Kota Pe­kan­baru yang capaiannya mencapai Rp30 miliar per­tahun,” ungkap Budi, Jumat (12/11).

Ia menambahkan, tidak terbenahinya sektor perparkiran di Kota Padang sejak Gubernur Sumbar, Mah­yeldi Ansharullah men­ja­bat sebagai Wali Kota Padang.

“Semrawutnya PAD di sektor perparkiran sudah terjadi sejak Mahyeldi Ansharullah menjabat sebagai Wali Kota Padang. Kalau mau membantu mem­benahi perparkiran di Kota Padang, Gubernur Sumbar harus berkontribusi dalam penertiban parkir liar serta PKL yang berdagang di bahu jalan di Kota Padang,” ucapnya.

Ia berharap, Gubernur Sumbar memerintahkan Pol PP Sumbar untuk membantu Pol PP Kota Padang dalam hal penertiban, ka­rena personel dari Pol PP Kota Padang sangat terbatas jumlahnya.

“Perwakilan dari pemerintah pusat itu adalah Gubernur. Seharusnya Gubernur turut membantu dalam hal penertiban dengan menurunkan Pol PP Sumbar. Pemerintah seharusnya tidak boleh kalah, kerjasamakan dengan For­kopimda untuk memberantas oknum parkir liar khu­susnya yang meresahkan di tempat lokasi wisata di Kota Padang. Jadi, Gubernur Sumbar jangan bisa menyindir saja,” ucapnya.

Sebelumnya Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansha­rullah mengeluhkan petugas parkir liar yang melakukan pemalakan sehingga meresahkan pengunjung wisata di Kota Padang. Hal ini diungkapkan gubernur saat peres­mian Hotel Santika Premiere Padang, Kamis (11/11).

“Di saat sektor pariwisata menjadi andalan untuk menggerakkan ekono­mi di Sumatera Barat, tetapi petugas parkir belum ber­sikap ramah kepada pe­ngunjung. Oleh karena itu perlu dilakukan pembe­nahan agar Sumbar benar-benar siap dalam hal me­nerima kunjungan wisa­tawan,” ucapnya.

Wali Kota Padang, Hendri Septa berjanji akan melakukan pembenahan dan menindak parkir liar yang meresahkan pengunjung yang datang ke Kota Padang. “Kami telah koordinasikan dengan SK4 untuk mengatasi parkir liar yang meresahkan pengunjung khususnya di tempat wisata di Kota Padang,” ucapnya.

Ia menjelaskan, petugas parkir resmi yang ada di Kota Padang adalah petugas parkir yang memakai baju identitas yang diarahkan oleh Pemko Pa­dang.

“Petugas parkir yang kita siapkan adalah petugas parkir yang mempunyai identitas yang telah ditetapkan Pemko Pa­dang,” papar Politisi Partai Gerindra ini.

Ia tidak menutup kemungkinan perparkiran akan diatur secara digitalisasi untuk mengurangi kecu­rangan dan meminimalisir oknum petugas parkir liar.

“Kita akui, sektor perparkiran masih rendah PAD nya bagi Kota Padang. Ke depan, kita akan terapkan perparkiran secara digital demi meningkatkan PAD di sektor perparkiran,” sebutnya. (ade)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top