Menu

Satgas Covid-19 Agam Gelar Evaluasi

  Dibaca : 76 kali
Satgas Covid-19 Agam Gelar Evaluasi
RAPAT EVALUASI—Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Agam menggelar tapat evaluasi terhadap penanganan dan penanggulangan Covid-19.

Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Agam kembali menggelar rapat eva­luasi penanggulangan Covid-19, Selasa (7/9). Rapat evaluasi keempat tersebut dipimpin langsung Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Kabupa­ten Agam, Irwan Fikir Dt Parpatiah SH.

Persoalan sebaran vaksinasi Covid-19, pelaksanaan uji swab melalui tracing dan tracking, isolasi mandiri, kekuatan tenaga kesehatan dan anggaran penanganan Covid-19 men­jadi fokus rapat evaluasi. Dalam rapat evaluasi yang juga diikuti Pimpinan Forkopimda itu, Irwan Fikri  menyampaikan, kasus harian penularan Covid-19 masih fluktuatif. Namun, dua minggu terakhir kasus harian menujukan tren menurun. “Hal ini cukup menggembirakan bagi kita. Akan tetapi kita ja­ngan lengah, terus perkuat koordinasi, dan mengevaluasi setiap kegiatan, kita harus waspada kemungkinan terjadinya ge­lombang ketiga,” ujar Irwan.

Disampaikan lebih lanjut, capaian vaksinasi Covid-19 masih sangat rendah. Untuk itu diperlukan strategi-strategi memperluas cakupan pemberian vaksin kepada masyarakat.  “Salah satu fokus kita adalah soal vaksin, seperti apa kondisi dan kendala yang dihadapi sekarang. Saat ini capaian vaksin cukup rendah, jadi kita harus carikan strateginya,” beber Irwan.

Kemudian soal isolasi man­diri yang dijalani masyarakat. Diungkapkan, presiden telah memberikan alternatif pelaksanaan isolasi terpusat, yang dinilai lebih efektif menekan penyebaran Covid-19 dan pengawasannya lebih mu­dah.“Na­mun sebelum itu, kita juga perlu memikirkan bagaimana akomodasi bagi keluarga pasien selama menjalani isolasi, se­hingga keseharian masyarakat tidak terganggu,” ucap Irwan.

Sementara itu, Wakil Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 yang juga Kapolres Agam, AKBP Dwi Nur Setiawan menyarankan pelaksanaan tracing dan tracking agar benar-benar dioptimalkan. Pihaknya juga menegaskan, A­gam harus bisa memperluas cakupan vaksinasi Covid-19.

Menurutnya, gerai-gerai pelaksanaan vaksinasi Covid-19 harus diperluas, tidak hanya di puskesmas. Disampaikan, setiap minggu Polres Agam berkerjasama dengan Dinas Kesehatan bakal menggelar gerai vaksinasi Covid-19. “Saat ini keluhan masyarakat adalah lamanya waktu diperlukan untuk vaksinasi di puskesmas, jadi kita perlu menambah gerai vaksin, seperti di ruang terbuka dan pasar-pasar tradi­sional,” ujar Dwi Nur.

Kemudian vaksinasi di se­kolah-sekolah juga harus digencarkan. Berdasarkan pantaun pihaknya, pelajar di Agam memiliki antusias yang tinggi untuk mendapatkan vaksin, namun terkandala izin orang tua. “Ini juga harus kita pikirkan solusinya, agar usaha kita menekan penyebaran Covid-19 ini benar-benar optimal,” kata Dwi Nur.

Kajari Agam, Rio Rizal SH MH menambahkan, Satgas Covid-19 jangan ragu-ragu menggunakan anggaran pe­nanganan Covid-19. Namun, Kajari menggarisbawahi, penggunaan anggaran Covid-19 harus benar-benar sesuai koridor penanganan Covid-19. “Kemudian intensif nakes kita juga perlu diperhatikan, jika dana insentif itu ada segera dibayarkan, jangan sampai hal itu menjadi kendala dan mem­penga­ruhi kinerja,” ujar Rio. (pry)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional