Close

Salurkan 6,2 Ton Beras di Nagari Koto Tangah, Safaruddin: Ketahanan Pangan harus menjadi Perhatian Khusus

BAGIKAN BERAS— Bupati Safaruddin bagi-bagikan beras kepada masyarakat rawan ketahanan pangan.

LIMAPULUH KOTA, METRO–Ketahanan pangan harus menjadi perhatian khusus, me­ngingat situasi dan kondisi se­karang yang dihadapkan kepada inflasi, siklus alam, hingga potensi resesi global di masa mendatang.  Hal tersebut disampaikan Bupati Limapuluh Kota Safaruddin Dt. Bandaro Rajo didampingi Kepala Dinas Pangan Ambardi, Anggota DPRD Kabupaten Limapuluh Kota Satria Feri serta Wali Nagari Koto Tangah Yulizar saat melakukan pendistribusian ca­dangan pangan Kabupaten Lima­puluh Kota sekitar 6,2 ton beras kepada 627 orang penerima bantuan bertempat di Kantor Wali Nagari Koto Tangah, Kecamatan Bukit Barisan, baru baru ini.

Dibagian lain sambutan Bupati Safaruddin menghimbau kepada masyarakat agar dapat meningkatkan produktifitas pertanian terutama di nagari-nagari yang termasuk kedalam kategori rawan pangan di Kabupaten Limapuluh Kota.  “Ada 7 nagari yang dinyatakan sebagai nagari rawan pangan, salah satunya Nagari Koto Tangah. Mari kita bergerak bersama. Kita punya tanah yang lapang untuk digarap. Mulailah dengan hal-hal kecil minimal dengan menanam kebutuhan sehari-hari,” ucap Bupati Safaruddin dihadapan masyarakat penerima bantuan.

Dilanjutkan Bupati kesiapan ketahanan pangan menjadi faktor korelatif terhadap kesehatan. Sehingga dengan ketahanan pangan akan dapat meminimalisir kasus stunting hingga gizi buruk. Maka dari itu, pemerintah daerah dengan melibatkan masyarakat berusaha memba­ngun ketahanan pangan dan meminimalisir inflasi serta dampak resesi global di wilayah Kabupaten Limapuluh Kota. “Kami berpesan, simpan sebagian hasil panen sebagai cadangan pangan, minimal untuk keluarga sendiri,” pungkas Safaruddin.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pangan Kabupaten Limapuluh Kota Ambardi dalam laporannya pada acara yang sama mengatakan, untuk mengantisipasi masalah kerawanan pa­ngan di Limapuluh Kota yang bisa saja disebabkan bencana alam, resesi ekonomi maupun masalah lainnya, saat ini pemerintah daerah melalui Dinas Pangan telah menyiapkan sekitar 166 ton cadangan pangan yang disimpan di gudang Bulog (Badan Urusan Logistik) Bukittinggi. “Untuk di Nagari Koto Tangah ini kita akan mendistribusikan bantuan beras kepada 627 orang, masing-masing akan mendapatkan 10 Kg beras”, imbuh Ambardi.

Usai kegiatan pendistribusian cadangan pangan, masih di Nagari Koto Tangah, Kecamatan Bukit Barisan, Bupati Safaruddin yang didampingi Camat Bukit Barisan Ali Sabri juga berkesempatan menghadiri a­cara batagak pangulu pasukuan Kutianyiar malewakan gelar adat Yeye Kuswoyo Dt. Dandani. (uus)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top