Menu

Sah Secara Hukum, Hasil Pilkada di Pasaman tak Ada Gugatan

  Dibaca : 630 kali
Sah Secara Hukum, Hasil Pilkada di Pasaman tak Ada Gugatan
WAWANCARA— Ketua KPU Pasaman Rodi Andermi saat diwawancarai wartawan.

PASAMAN, METRO
Prosesi Pilkada serentak tahun 2020 mulai memasuki babak akhir dan berdasarkan hitungan Akhir Masa Jabatan (AMJ) Bupati Pasaman periode 2016-2021, maka jadwal pelantikan bupati yang baru, jatuh pada tanggal 17 Februari 2021 mendatang.

Informasi dari Ketua KPU Pasaman, Rodi Andermi, SH. MH, bahwa hingga tempo 3 x 24 jam pasca pleno penetapan hasil penghitungan suara pilkada diumumkan-terhitung pukul 00.56 WIB, Kamis (16/12) lalu, tidak ada gugatan pilkada yang masuk ke MK, maka hasil pilkada Pasaman sudah sah dan ‘clean’.

“Hingga pukul 00.56 WIB, 19 Desember lalu, atau tiga hari setelah penetapan hasil penghitungan suara, tidak ada gugatan yang masuk, maka hasil pilkada Pasaman sudah sah secara hukum,” terang Ketua KPU Pasaman Rodi Andermi.

Dijelaskan, berdasarkan PMK (Petaturan Mahkamah Konstitusi) dan PKPU tentang tahapan Pilkada, bahwa gugatan PHP (Perselisihan Hasil Pemilu) mesti diajukan ke MK dalam tempo 3 x 24 jam, pasca KPU mengumumkan hasil penghitungan suara.

“Namun hingga saat ini atau sepekan setelah diumumkannya hasil penghitungan suara, tidak ada satu pun gugatan pilkada Pasaman yang teregistrasi di MK,” jelas Rodi.

Kemudian, lanjutnya, berdasarkan PMK, Mahkamah Konstitusi menetapkan pengajuan gugatan hasil pilkada serentak 2020 secara nasional, berakhir di tanggal 29 Desember 2020.

Jika memang tidak ada gugatan berdasarkan buku catatan registrasi perkara masuk di MK, maka tanggal 30 Desember-nya, MK akan menerbitkan surat penetapan daerah yang berpilkada dimaksud tidak ada gugatan hasil pilkada.

Lalu, atas dasar surat penetapan MK dimaksud, KPU Pasaman akan menggelar rapat pleno penetapan calon bupati dan wakil bupati Pasaman terpilih.

“Terakhir sekali, kami akan menyerahan hasil penetapan tersebut ke DPRD Pasaman, dan DPRD lah nantinya yang mengagendakan sertijab bupati Pasaman yang lama dengan Bupati baru, dan tugas kami KPU berakhir sampai disini,” tutup Rodi. (cr6)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional