Close

Rusdianto: Perubahan RPJMD Tahun 2018-2023 Dibahas

PEMBAHASAN RPJMD— Pemko Padangpanjang saat melakukan rapat membahas perubahan RPJMD tahun 2018-2023.

PADANGPANJANG,METRO–Roda Pemerintahan Kota Padangpanjang terus berjalan sembari perlahan menyingkirkan pandemi covid-19 yang melanda. Walikota Padangpanjang, Fadly Amran, terus mengayomi pejabatnya untuk terus berinovasi sekaligus berlari mensejahterakan masyarakatnya. “Hari ini pandemi telah menjadi tantangan yang harus dilawan bersama. Kita sudah jalankan sejumlah strategi dan Alhamdulillah di Padangpanjang angka kasus covid mulai melandai,” ujar Fadly Amran.

Berkaitan dengan agenda Pemko Padangpanjang, Walikota termuda se-Indonesia itu terus berlari mewujudkan visi dan misinya membawa kota berjuluk s “Serambi Mekah” itu pada kesejahteraan. Hanya saja, pandemi telah mempengaruhi indikator makro serta  dituntut melakukan perubahan regulasi menyikapi situasional daerah serta agenda besar pemerintah dapat diimplementasikan dengan baik.

Menyikapi sejumlah persoalan, Pemko telah melakukan pembahasan rancangan awal perubahan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Padang Panjang Tahun 2018-2023 yang dilaksanakan di Aula Bappeda, Senin (4/10).

Terpisah Kepala Bappeda, Rusdianto, menyampaikan, urgensi perubahan RPJMD ini merupakan sinkronisasi dengan Permendagri No. 90 Tahun 2019 dan Kepmen 050-3708.  Hal mendasar dalam aturan Permendagri itu ialah perubahan struktur perencanaan, mulai dari klasifikasi, kodefikasi, dan penambahan sub kegiatan.

“Pandemi Covid-19 yang menimpa dunia khususnya Kota Padangpanjang mempengaruhi capaian indikator makro daerah. Kemudian, perubahan regulasi menyebabkan perlunya penyesuaian terhadap seluruh dokumen perencanaan daerah secara bertahap, mulai dari dokumen RPJMD, Renstra-PD (Rencana Strategis Perangkat Daerah) dan dokumen RKPD (Rencana Kerja Pemerintah Daerah),” katanya.

Adapun di antara poin rancangan perubahannya yaitu RPJMD awal yang bertujuan meningkatkan perekonomian daerah yang berkelanjutan. Terjadi perubahan RPJMD pada strategi meningkatkan peluang investasi dan kemitraan global, menjadi meningkatkan peluang investasi dengan arah kebijakan fasilitasi kemudahan investasi.

Hal ini tertera pada misi meningkatkan pertumbuhan ekonomi unggulan daerah berbasis pembangunan berkelanjutan, turunan dari visi “Untuk Kejayaan Padangpanjang” yang bermarwah dan bermartabat.

Lebih lanjut Rusdianto menjelaskan, pada poin strategi peningkatan kualitas pelayanan kesehatan di RPJMD awal, di RPJMD perubahan menjadi peningkatan kualitas pelayanan kesehatan dasar dan rujukan. Arah kebijakannya yaitu peningkatan pengelolaan kesehatan ibu, anak, dan gizi masyarakat.

Pada tahap berikutnya, rancangan awal ini akan diajukan ke DPRD guna memperoleh persetujuan pembahasan dan kesepakatan bersama. Rapat dihadiri seluruh kepala OPD dan pejabat terkait Pemko. (rmd)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top