Menu

Penyalahgunaan Narkoba di Sumbar Turun Selama Pandemi Corona, Brigjen Pol Khasril: Disebabkan Pengetatan di Perbatasan

  Dibaca : 666 kali
Penyalahgunaan Narkoba di Sumbar Turun Selama Pandemi Corona, Brigjen Pol Khasril: Disebabkan Pengetatan di Perbatasan
Brigjen Pol Khasril

PADANG, METRO
Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Sumatra Barat (Sumbar) mencatat angka penyalahgunaan narkoba di wilayah hukumnya cenderung menurun selama masa pandemi virus corona (Covid-19). Hal itu dikarenakan seluruh titik perbatasan Sumbar dijaga ketat saat penerapan Pembatasan Sosial Bersakala Besar (PSBB).

Meski penyalahgunaan menurun, peredaran gelap barang narkoba tersebut tetap berjalan dengan lingkup skala lokal dan jumlah yang sedikit. Peluang para pelaku untuk menyelundupkan narkoba masuk ke Sumbar pun sangat kecil, lantaran arus keluar masuk Sumbar semakin diperketat.

Kepala BNNP Sumbar Brigjen Pol Khasril Arifin mengatakan, terdapat beberapa faktor tak adanya peningkatan penyalahgunaan narkoba. Salah satunya, pengetatan masyarakat yang masuk di wilayah perbatasan.

“Peningkatan tidak, (tapi) peredaran gelap narkoba tetap jalan. Kalau disetop, artinya tidak ada kasus yang kami ungkap. Ini kasus tetap kami ungkap, tapi kualitas tidak besar,” kata Brigjen Pol Khasril usai peringatan Hari Anti Narkotika Internasional (HANI), Jumat (26/6)

Brigjen Pol Khasril menjelaskan, BNNP Sumbar mencatat dari Januari hingga Juni 2020 terdapat 10 kasus yang berhasil diungkap. Sementara jumlah tersangka yang diamankan sebanyak 12 orang dengan keterlibatan narkotika jenis ganja dan sabu.

“Tapi jumlahnya hanya gram. Tidak ada yang main besar. Ini pun skala lokal. Ya karena faktor perbatasan wilayah yang ketat tadi. Untuk peredaran narkoba yang masuk di Sumbar khusus sabu berasal dari Provinsi Riau. Sementara ganja mayoritas jaringan Aceh dan Sumatra Utara (Sumut).  Nah, wilayah Sumbar ini yang jalur merah tentunya berada di jalur perbatasan,” jelas Brigjen Pol Khasril.

Ditambahkan Brigjen Khasril, pada Momen HANI 2020 ini, pihaknya berkomitmen memaksimalkan program nasional BNN tentang pencegahan, pemberantasan dan penyalahgunaan terhadap narkoba. Apalagi, dalam masa kenormalan baru untuk tetap gencar dalam upaya pencegahan dan pemberantasan.

“Sesuai tema HANI tahun ini, 100 persen hidup di new normal, sadar, sehat, produktif, dan bahagia tanpa narkoba. Kemudian, kembali ke tugas pokok bagaimana memaksimalkan program nasional BNN ini,” tegasnya.

Brigjen Khasril menuturkan, pada tahun 2019, BNNP Sumbar telah berhasil menyita barang bukti 400 kilogram ganja dan lima kilogram sabu. Dari sekian penyitaan barang bukti ini, didapat hasil tindak pidana pencucian uang sekitar Rp5 miliar.

“Untuk tahun ini, baru 10 kasus yang diungkap termasuk jaringan. Tapi belum yang besar-besar. Ini pengaruh karena akibat Covid-19, Sumbar daerah perlintasan, jadi jaringan cooling down karena perbatasan ketat. Begitupun dalam new normal tetap saja, tidak ada perubahan kejahatan. Karena faktor ekonomi dan moral,” tuturnya.

Menurut Khasril, penurunan angka penyalahgunaan narkoba, terjadi tidak hanya di Sumbar, namun juga di daerah lainnya. Bahkan pada masa kenormalan baru, para sindikat narkoba memanfaatkan pengiriman secara online.

“Di era new normal ini banyak online, pengiriman narkoba juga online. Ada satu yang kita ungkap. Jaringan memanfaatkan pengiriman paket JNE. Kasusnya sudah ada tiga. Kami ungkap dua, dan BNNK Payakumbuh satu. Berkaca dari pengungkapan kasus itu, tentu kita akan berkoordinasi dengan pihak paket pengiriman untuk antisipasi,” pungkasnya. (rgr)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional