Menu

Penjual Obat dan Alkes Harga Mahal Siap-siap Dipidana

  Dibaca : 147 kali
Penjual Obat dan Alkes Harga Mahal Siap-siap Dipidana
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo

JAKARTA, METRO–Kapolri Jenderal Listyo Sigit Pra­bowo menerbitkan surat telegram tentang penindakan hukum terhadap pelaku usaha yang melakukan penim­bunan serta penjualan obat-obatan di atas Harga Eceran Tertinggi (HET).

Surat telegram itu tertuang dalam nomor ST/1373/VII/Huk.7.1./2021 yang ditandatangani oleh Kabareskrim Polri Komjen Agus Andrianto atas nama Kapolri. Surat itu diterbitkan sejak 3 Juli 2021 kemarin.

Dalam surat itu, dijelaskan bahwa intruksi ini ditujukan kepada seluruh Ka­polda dan jajaran di seluruh Indonesia. Adapun intruksi ini bertujuan mengantisipasi tidak terkendalinya harga obat dan alat kesehatan di masa pandemi.

Setidaknya ada lima poin intruksi yang diperintahkan Kapolri kepada Polda jajaran di seluruh Indonesia. Pertama, melakukan pengawasan terkait kepatuhan semua pihak da­lam menjalankan PPKM Darurat dan pengendalian HET obat dalam masa pandemi Covid-19.

Kedua, melakukan pe­negakan hukum secara tegas terhadap para pelaku usaha yang melakukan penimbunan serta penjualan obat di atas HET sehingga masyarakat kesulitan mendapatkan obat dan alat kesehatan.

Ketiga, melakukan pe­negakan hukum secara tegas terhadap tindakan yang menghambat semua upaya pemerintah dalam melakukan penanggulangan wabah Covid-19, termasuk terhadap penyebaran berita bohong/hoaks.

Keempat, mempelajari dan memahami serta me­la­kukan koordinasi dengan pihak kejaksaan terkait pe­nerapan pasal-pasal yang dapat dikenakan terhadap pelaku tindak pidana di masa pandemi Covid-19. Kelima, melaporkan hasil ke­giatan kepada Kapolri dan Kabareskrim dalam bentuk softcopy melalui email.

Kabareskrim Polri, Komjen Agus Andrianto menegaskan bakal mempidanakan oknum atau pihk-pihak yang berani menjual obat-obatan di atas harga eceran tertinggi (HET) dari Kementerian Kesehatan, selama masa Pandemi-Covid-19.

“Saat ini kita telah me­lakukan koordinasi dengan pihak Kejaksaan Agung (Kejagung) terkait dengan penegakan hukum tersebut. Khusus satgas penegakan hukum, Pak Kapolri sudah arahkan ke jajaran untuk disusun cara bertindak dan pasal yang sudah dikoordinasikan de­ngan pihak Kejaksaan sehingga apabila terjadi menjual dengan harga yang lebih mahal, kami lakukan penegakan hukum,” ujar Agus dalam jumpa pers virtual.

Komjen Agus menambahkan, Polri juga bakal melakukan penindakan kepada oknum-oknum yang dengan sengaja melakukan pimbunan obat-obatan saat pandemi Covid-19. “Sengaja menimbun sampai menimbulkan keselamatan ma­syarakat terganggu akan kami lakukan penegakan hukum,” tegasnya.

“Kejaksaan Agung juga siap membantu Polri untuk menegakan aturan tersebut. Termasuk mendukung terlaksananya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat,” tutur Agus. (jpg)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional