Close

Pengentasan Kasus Stunting jadi Prioritas di Solok

Wakil Wali Kota Solok, Ramadhani Kirana Putra.

SOLOK, METRO–Soal perbaikan gizi ma­sya­rakat, Pemko Solok lebih memprioritaskan guna percepatan mengatasi kasus stunting di Kota Solok. Untuk mencapai target penurunan prevalensi stunting, Pemko Solok mengacu pada Indikator Kinerja Program (IKP) dan Indikator Kinerja Kegiatan (IKK) yang dipersiapkan.

Untuk persoalan ini Wakil Wali Kota Solok Ramadhani Kirana Putra menghadiri Kegiatan konsolidasi pe­ngukuhan tim percepatan penurunan stabting tingkat provinsi. Menurut Rama­dhani, untuk menjawab tantangan tersebut diperlukan kegiatan dan upaya perbaikan gizi masyarakat.

“Diharapkan dinas terkait terus melakukan kegitan memonitor dan mengevaluasi secara berkala melalui surveilans gizi. Termasuk meliputi indikator masalah gizi dan indikator kinerja program gizi,” sebut Zul Elfian, Kamis (12/5).

Terkait upaya perbaikan gizi masyarakat juga disebutkan dalam undang-undang tentang kesehatan yang bertujuan untuk me­ningkatkan mutu gizi perseorangan dan masyarakat. Langkah ini melalui perbaikan pola konsumsi makanan, perbaikan perilaku sadar gizi, peningkatan akses dan mutu pelayanan gizi serta kesehatan sesuai dengan kemajuan ilmu teknologi.

Ia mengharapkan komitmen dan kerjasama antar OPD, baik sektor kesehatan maupun nonkesehatan, serta swasta dalam pemba­ngunan pangan dan gizi. perlu langkah-langkah yang cepat dan tepat dalam upaya penurunan jumlah penderita stunting di Kota Solok,” tambahnya.

Lebih lanjut, saat ini ada lima strategi yang harus dicapai oleh masyarakat pertama, yakni meningkatkan kesehatan ibu, anak, KB dan kesehatan reproduksi. Kemudian, percepatan perbaikan gizi masyarakat, me­ningkatkan pengendalian penyakit. Lalu, pemberda­yaan gerakan masyarakat hidup sehat (Germas), serta penguatan sistem kesehatan pengawasan obat dan makanan. (vko)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top