Menu

Pemulihan Ekonomi di Tengah Pandemi, Inovasi Program Digulirkan

  Dibaca : 50 kali
Pemulihan Ekonomi di Tengah Pandemi, Inovasi Program Digulirkan
TINJAU KOTAKU— Wako Pariaman Genius Umar saat meninjau pengerjaan Kotaku didampingi pihak terkait.

Wali Kota Pariaman H Genius Umar, kemarin, launching kegiatan CFW program Kotaku di Desa Kampung Baru, Kecamatan Pariaman Tengah Kota Pariaman. “Cash For Work (CFW) Program Kota Tanpa Kumuh (KOTAKU) dilaksanakan sebagai upaya untuk mengurangi dampak Pandemi Covid-19 dan pemulihan ekonomi masyarakat Kota Pariaman,” kata Walikota Pariaman, Genius Umar saat melaunchingnya.

Katanya, kegiatan CFW program Kotaku ini bertujuan memberikan bantuan tunai dalam bentuk upah tenaga kerja kepada masyarakat yang terdampak Covid-19 yang mengalami Putus Hubungan Kerja (PHK) atau kehilangan pendapatan.

Dikatakannya, sebanyak sembilan desa di Kota Pariaman yang menjadi sasaran kegiatan padat karya/CFW program Kotaku TA 2021 ini.

Sembilan desa tersebut ialah Pariaman Tengah (Desa Kampung Baru, Desa Rawang, Desa Pauh Barat), Pariaman Selatan (Desa Palak Aneh, Desa Padang Cakur), Pariaman Utara (Desa Cubadak Air, Desa Cubadak Aia Selatan, Desa Tungkal Selatan, Desa Sintuak).

“Masing-masing desa mendapatkan alokasi dana sebesar Rp300 juta ,” ungkap Genius Umar.

Genius berharap mudah-mudahan infrastruktur yang kita bangun ini bisa bermanfaat untuk masyarakat dan mengurangi pengangguran di Kota Pariaman ini.

Senada dengan itu, Kepala Dinas Permukiman dan Lingkungan Hidup (Perkim dan LH) Kota Pariaman, Muhammad Syukri mengatakan, untuk di Provinisi Sumatera Barat, Kota Pariaman adalah daerah terbanyak yang mendapat program Kotaku ini. Semua ini tidak terlepas dari peran dan kerja keras Walikota dalam melobi ke pihak Kementerian PUPR.

Dikatakannya pula, dana program Kotaku ini langsung dari Kementerian PUPR dan dikirim ke nomor rekening masing-masing kelompok yang bekerja.

“Kegiatan ini untuk pemeliharaan atau rehab ringan dan sedang. Jenis infrastrukturnya seperti jalan, drainase, air minum dan sanitasi ,” kata Syukri.

Kemudian, kegiatan CFW ini lebih besar untuk upah para pekerja, diatas 60 persen dari alokasi dana yang diberikan tiap desa.

“Kita Pemko Pariaman akan terus melobi ke pemerintah pusat untuk meminta tambahan kuota kegiatan CFW program Kotaku ini. Mudah-mudahan desa lainnya di Kota Pariaman juga dapat bantuan yang serupa,” tandas Walikota Genius Umar mengakhiri. (efa)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional