Close

Pemko Sawahlunto Gelar SISSCa, Promosikan Songket Silungkang hingga Mancanegara

SERAHKAN penghargaan— Wali Kota Sawahlunto Deri Astra menyerahkan hadiah kepada pemenang SISCa.

SAWAHLUNTO, METRO–Sawahlunto International Songket Silungkang Carnaval (SISSCa), digelar oleh Pemko Sawahlunto dengan menggandeng kegiatan pameran song­ket dan pekan kebuda­yaan daerah. Deri Asta Wa­likota Sawahlunto me­nyampaikan, SISSCa adalah salah satu inovasi Sawahlunto dalam melestarikan dan mempromosikan songket Silungkang ke tingkat nasional dan mancanegara, Minggu (11/9).

“Songket Silungkang merupakan kekayaan sejarah dan budaya asli dari Silungkang Kota Sawahlunto yang telah ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda dan mendapat indikasi geografis (diakui sebagai hak kekayaan intelektual). Agar songket Silungkang ini juga memberikan dampak ekonomi pada masyarakat maka Pemko mendukung dengan pelestarian dan promosi, yang salah satunya dilaksanakan dengan iven SISSCa sekarang,” kata Deri Asta ketika membuka Karnaval Songket Silungkang yang merupakan rangkaian paling dinanti dalam momen SISSCa.

Deri Asta menyebut penyelenggaraan SISSCa pertama kali dimulai pada tahun 2015 kemudian te­rus dilanjutkan setiap ta­hun.  “Ternyata pemerintah pusat memantau dan mengapresiasi SISSCa ini, sehingga sejak 2021 kemaren itu SISSCa masuk dalam Kharisma Event Nusantara (KEN) dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Pak Menteri Sandiaga Uno juga telah menghubungi kita untuk menyampaikan apresiasi dan dukungan terhadap SISSCa,” ujarnya.

Walikota Deri Asta me­nyebut Pemko Sawahlunto mendukung penuh songket Silungkang agar semakin baik, sejumlah program melalui Dinas-Dinas terkait telah dan terus diberikan untuk para pengrajin songket.  “Song­ket Silungkang adalah bagian dari ekonomi pro­duktif masyarakat. Berbagai program yang berpihak pada songket Silungkang telah kita jalankan, mulai dari pelatihan dan pendampingan untuk peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) pengrajin sampai bantuan peralatan untuk memproduksi song­ket tersebut,” jelasnya.

Salah satu dampak dari perhatian dan dukungan Pemko itu, kata Deri se­karang kualitas songket Silungkang meningkat kemudian sudah banyak muncul variasi-variasi, baik dari motif songket maupun produk turunan dari songket itu.

“Pada mulanya dulu, songket itu ya hanya kain dasar saja yang kemudian dijahit menjadi pakaian. Namun sekarang itu su­dah macam-macam pro­duk turunan dari songket, sinergi dengan pelaku ekonomi kreatif telah me­lahirkan tas, topi dan aksesoris lain yang berbahan songket sehingga tentu nilai jual dan jangkauan pasaran lebih banyak,” tuturnya.

Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga (Disparpora) Kota Sawahlunto Nova Erizon mengatakan selain karnaval sebagai acara yang paling menarik animo penonton, SISSCa 2022 dikolaborasikan dengan pameran songket dan pekan kebudayaan daerah.

“Mempromosikan kepada publik seperti apa songket Silungkang dan produk turunannya, itu ada di ‘Sawahlunto Songket Silungkang Expo 2022’ di GPK, ada puluhan stand dari pelaku Usaha Kecil Menengah (UKM) kita memamerkan produk songketnya di sana. Diselenggarakan selama tiga hari sampai malam,” kata Nova.

Kemudian masih di lokasi yang sama yaitu GPK, juga diselenggarakan Pekan Kebudayaan Daerah Sawahlunto yang menampilkan pertunjukan seni budaya dari sanggar seni dan perwakilan seko­lah-sekolah. “Ada tari, mu­sik, lagu, teater dan pertunjukan seni lainnya di Pekan Kebudayaan tersebut. Seperti pameran, Pekan Kebudayaan ini juga diselenggarakan selama tiga hari,” ujar Nova merinci.

Ditambahkan Nova, Pekan Kebudayaan Daerah dan pameran songket ini dilaksanakan dalam waktu yang bersamaan dengan harapan maningkatkan daya tarik acara dan menambah jumlah pengunjung.

Direktur Event Nasional dan Internasional Kemenparekraf/Baparekraf Dessy Ruhati yang hadir langsung dalam ‘SISSCa Night’, menyampaikan ap­re­siasi dan pernyataan Kemenparekraf siap terus mendukung iven yang mempromosikan keka­yaan produk budaya daerah tersebut. “Jika kembali dilaksanakan ta­hun depan, silahkan kem­bali dikoordinasikan kepada Kemenparekraf. Nanti sesuai regulasi, kita siap dukung SISSCa kembali diselenggarakan, agar bisa lebih meningkat kemeriahan maupun pesertanya,” kata Dessy.

Pujian untuk pelaksanaan SISSCa juga datang dari rombongan istri Di­reksi PT. Bukit Asam yang memenuhi undangan Pem­ko Sawahlunto untuk hadir dan mengikuti SISSCa, mereka menyampaikan tertarik untuk datang lagi mengikuti SISSCa pada tahun depan.

Sementara, untuk penilaian pada karnaval SISSCa dengan dewan juri yaitu Dini Yanuarmi, Arif Wibowo dan Heni Andini mempertimbangkan tiga indikator, yakni ; penggunaan bahan songket sebanyak 60 persen, kesesuaian dengan tema dan kesesuaian dengan penampilan pendamping.

Dari penilaian tersebut, sukses meraih juara 1 dari tim Dinas Kebudayaan Peninggalan Bersejarah dan Permuseuman.  Kemudian juara 2 direbut oleh tim Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang, sementara juara 3 diraih oleh tim Dinas Pendidikan. Setelah itu untuk juara harapan 1 dari PT. Bukit Asam, juara 2 dari MTsN 02 Sawahlunto dan juara 3 dari Dinas Sosial Pemberdayaan Masya­ra­kat Desa Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak.  Untuk juara favorit pertama, diraih oleh Bank Nagari, Barenlitbangda, Dinas Perpustakaan dan Kearsipan, Dinas Pertanian dan Dinas Perin­dagkop. (pin)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top