Close

Pemerintah Siap Dukung PLN Percepat Transisi Energi

PT PLN (Persero) mendapat dukungan pemerintah dalam mempercepat transisi energi  demi mencapai target Indonesia net zero emission 2060.

JAKARTA, METRO–PT PLN (Persero) mendapat du­kungan pemerintah dalam mem­per­cepat transisi energi  demi mencapai target Indonesia net zero emission 2060.

Menteri Keuangan Sri Mulyani In­dra­wati menyatakan, pemerintah sudah berkomitmen menerapkan transisi ke energi hijau. Untuk itu, Kementerian Keuangan saat ini tengah menyiapkan kebijakan dan instrumen untuk men­dukungnya.

 “Kalau mau menuju net zero emission 2060 ini tidak bisa tiba-tiba langsung net zero. Kita sekarang harus mulai menandai sektor mana, kegiatan apa, yang menangkap CO2 sehingga nanti netnya zero,” ucap Sri Mulyani dalam acara Kompas 100 CEO Forum, Kamis (18/11)

 Ia menambahkan, proses transisi energi ini memerlukan strategi yang cukup kompleks, mulai dari instrumen, regulasi, kebijakan, sampai dengan waktu yang harus tepat. Sri Mulyani pun mengingatkan PLN juga perlu menjaga neraca keuangannya.

 “Karena PLN itu neraca dibela­kangnya ya APBN. Jadi kita juga akan jaga neracanya PLN supaya tetap sehat dalam masa transisi yang sangat krusial ini,” tegasnya.

 Menteri Koordinator Bidang Pere­konomian, Airlangga Hartarto pun menilai daya saing ekonomi utama Indonesia berada di sektor energi.

“Terlebih Indonesia memiliki sumber energi baru terbarukan yang jumlah dan jenisnya sangat banyak,” ucap Air­langga.

 Dalam sisi transisi energi, pe­merintah juga saat ini sedang menyiap­kan sebuah paket untuk memensiunkan PLTU. Pemerintah sadar ketika energi yang digunakan PLN sudah ramah lingkungan dan pasokan listriknya lebih andal, maka secara tidak langsung akan mendukung sektor industri di Indonesia.

 “Apalagi untuk industri tekstil, lebih baik leave it to the PLN, jangan mem­bangun sendiri. Karena itu akan menjadi lebih mahal,” tegasnya.

 Pada kesempatan yang sama Di­rektur Utama PLN Zulfikli Zaini me­nyatakan, PLN sangat mendukung komitmen pemerintah untuk mencapai net zero emissionpada 2060. PLN juga sudah menjalin kerja sama dengan Asian Development Bank (ADB) dalam hal pembiyaan murah untuk me­ngem­bangkan pembangkit EBT di masa depan.

 “Kalau kita ingin early retirement, maka kita perlu dana murah, dan kami sudah bekerja sama dengan ADB untuk kemungkinan itu. Di samping itu juga kita akan membutuhkan dukungan terkait dengan tambahan subsidi apa­bila ada early retirement,” katanya

 PLN juga sudah mampu menyuplai daya industri menggunakan EBT melalui produk Renewable Energy Certifi cate (REC). REC adalah salah satu inovasi produk hijau PLN untuk mempermudah pelanggan dalam pembelian serta mendapatkan pengakuan dari inter­nasional atas penggunaan energi ter­barukan yang sudah ada di Indonesia.

 Melalui REC, PLN menghadirkan opsi pengadaan lain bagi pelanggan untuk pemenuhan target penggunaan energi terbarukan yang transparan dan diakui secara internasional. Sehingga pelanggan tidak perlu risau untuk bisa mengekspor hasil produksinya ke ne­gara-negara tertentu yang sudah men­syaratkan hal ini.

 “Saat ini telah tersedia Pembangkit dengan Energi Terbarukan PLN di seluruh Indonesia yang sudah bero­perasi mencapai 7.936 MW. Keter­sediaan EBT tersebut dapat diklaim sebagai energi yang digunakan untuk pemakaian listrik para pelanggan me­lalui produk terbaru PLN yaitu REC,” ucapnya.

 Di sisi lain, Zulkifli juga melaporkan bahwa kondisi listrik PLN saat ini sangat cukup untuk mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan. Dengan cadangan daya atau reserve margin di angka 35 persen, suplai listrik PLN saat ini cukup berlebih.

 “Tahun depan akan lebih lagi karena ada 7,4 gigawatt (GW) listrik akan masuk. Maka dari itu saya menghimbau kepada teman-teman CEO kalau mau tumbuh silakan, butuh listrik kami akan suplai berapapun besarnya,” imbuhnya.

 Dengan nilai reserve margin yang tinggi, Zulkifli menambahkan, PLN membutuhkan dukungan pemerintah agar dapat meningkatkan permintaan. Salah satunya terkait ekosistem kenda­raan listrik, yang emisi karbonnya lebih rendah 50 persen dibandingkan energi fosil, meskipun listriknya berasal dari PLTU.

 Selain emisi mobil listrik yang sangat rendah, energi listrik juga tidak impor, dua hal yang akan sangat mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan.(ade)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top