Menu

Pemerintah Optimis Pertumbuhan Ekonomi 2021 Capai Target

  Dibaca : 110 kali
Pemerintah Optimis Pertumbuhan Ekonomi 2021 Capai Target
Ilustrasi

JAKARTA, METRO
Pemerintah optimis pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2021 mencapai kisaran 4,5 persen hingga 5,5 persen. Karena, sudah banyak kebijakan strategis yang dilakukan oleh pemerintah untuk mendongkrak pertumbuhan ekonomi di berbagai sektor industri.

“Pemerintah optimis seluruh rangkaian strategi dan kebijakan yang telah dilakukan mampu memanfaatkan peluang pemulihan ekonomi yang ada,” ujar Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita pada Diskusi Media (Dismed) Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) yang bertajuk “Kaleidoskop 2020 : Menjaga Laju Keberlangsungan Industri di Tengah Pandemi”, Rabu (30/12). FMB9 digelar secara virtual dari ruang Serba Guna Kementerian Komunikasi dan Informatika, Jakarta.

Kebijakan yang dimaksud adalah kebijakan yang berkaitan dengan penanganan Covid-19 (Coronavirus Disease 2019) dan program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Dengan optimalnya keduanya tentunya akan mendorong geliat pertumbuhan perekonomian dari berbagai sektor industri.

Pada penanganan Covid-19, pemerintah pada 2020 telah menggelontorkan pagu anggaran mencapai Rp695 triliun dan telah telah terserap sekitar Rp431,54 triliun. Dan akan dilanjutkan kembali pada 2021 dengan target penyerapan sebanyak Rp372,3 triliun untuk mengatasi dampak pandemi.

Dari sektor kebijakan PEN, pemerintah telah mengesahkan Undang-Undang Omnibus Law Cipta Kerja yang akan berdampak pada iklim investasi di dalam negeri. Dengan begitu, para investor akan tertarik untuk berinvestasi pada berbagai sektor industri.

“Penanganan Covid-19 dan UU Cipta Kerja akan mendorong pertumbuhan perekonomian Indonesia di tengah pandemi,” tuturnya.

Terkait dengan kondisi saat ini, pertumbuhan perekonomian Indonesia sudah mulai tumbuh positif pada beberapa industri. Hal itu menandakan perubahan positif secara signifikan yang akan terjadi terhadap perekonomian dalam negeri pada tahun depan.

Sektor yang dimaksud antara lain pertama, industri pengolahan nonmigas yang saat ini tumbuh dari minus 5,74 persen pada awal terjadinya penyebaran Covid-19. Kini sektor tersebut tumbuh menjadi minus 4,02 persen. “Sektor ini adalah andalan pemerintah menggenjot pertumbuhan perekonomian bangsa,” katanya.

Dua, sektor industri farmasi dan obat tradisional tumbuh hampir mencapai 15 persen selama pandemi berlangsung di dalam negeri. Tiga, industri logam dasar yang diperkirakan mengalami pertumbuhan sebesar 5,2 persen selama masa pandemi berlangsung.

Empat, sektor industri pengolahan lainnya yang saat ini pertumbuhan positif berkisar antara 1,15 persen sampai saat ini. Lima, Industri makanan dan minuman mengali pertumbuhan berkisar antara 0,67 persen pada akhir triwulan 2020.

Tak hanya itu, iklim investasi di dalam negeri di tengah pandemi juga meningkat secara signifikan dibandingkan tahun sebelumnya. Tercatat, pada 2020 kenaikan investasi yang saat ini mencapai Rp201,9 triliun dibandingkan pada 2019 hanya mencapai Rp147,3 triliun. “Ada peran investasi di sektor industri pada periode januari sampai September 2020 sebesar 201,9 triliun atau naik 37 persen dibandingkan tahun 2019 ,” pungkasnya. (rel)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional