Close

Pekan Kebudayaan Daerah Digelar di Taman Budaya, Suguhkan Konflik ”Tikai Jaman” dan Karya Etnis di Sumbar    

TARIAN— Aksi tarian Tikai Jaman pada Pembukaan Pekan Budaya Daerah di Taman Budaya Sumbar, Jumat malam (1/10).

PADANG, METRO–Pekan Budaya Daerah (PKD) yang dibuka oleh Gubernur Sumatera Barat (Sumbar), Mahyeldi Ansharullah, Jumat malam (1/10) di Taman Budaya Sumbar, menghadirkan pertunjukan utama kolaborasi teater, tari, musik, instalasi dan visual bertajuk Tikai Jaman. Di awali dengan tarian kreasi Minang. Ma­lam itu ribuan seniman, budayawan, pengunjung yang hadir di Taman Budaya disuguhkan dengan pertunjukan visual pada latar panggung yang cukup menarik, di atas pentas yang dipenuhi seni instalasi meja dan kursi dari ba­han kayu.

Melalui tampilan layar pada latar pentas yang bersumber dari cahaya pro­yektor infocus, memperlihatkan gambar karikatur beragam etnis dengan pakaian khas yang ada di Kota Padang. Mulai dari Arab, Melayu, Mentawai, Nias, India, Tionghoa dan Minangkabau.  “Karikatur tersebut menandakan bahwa PKD dengan tajuk “Me­rawat Ingatan” tahun ini nantinya, akan diisi juga dengan pertunjukan multikultur berbagai etnis di Sumbar,” ujar Mahyeldi.

Kurator, Muhammad Fadhli SSn, MSn Usai me­ngatakan, hadirnya pertunjukan visual di layar latar panggung, selanjutnya diikuti dengan tari kreasi Minang, pada bagian ba­wah panggung di hadapan pengunjung.  Tari ini merupakan kreasi berkolaborasi dengan musik dan tradisional yang disuguhkan penari dengan pakaian adat Minang. Tari dikemas kekinian, namun tidak me­ninggalkan unsur tradisio­nal, sehingga pertunjukannya menarik perhatian pe­ngunjung.

Dikatakan,  tak lama setelah penampilan tari kreasi, hadir pertunjukan utama pada pembukaan malam tersebut, berupa pertunjukan kolaborasi tea­ter, tari, musik, instalasi dan visual dalam satu panggung dengan judul Tikai Jaman. Pertunjukan Tikai Jaman yang disutradarai Ikhsan Haryanto tersebut pesan dan makna begitu mudah dicerna, melalui pertunjukan tari yang dipadu dengan dialog teater yang cukup apik.  “Pertunjukan ini menyampaikan pesan kondisi sosial masyarakat hari ini. Perjalanan waktu dan zaman yang begitu cepat, memaksa mereka yang hidup hari ini, untuk beradaptasi deng­an perkembangan tekhnologi yang begitu cepat,’ katanya.

Perubahan ini mempengaruhi apsek dalam kehidupan  individu, sosial budaya dan pola pikir. Pada pertunjukan Tikai Jaman ini memperlihatkan Gadis, seorang perempuan muda milienial  dengan aktivitasnya yang lebih banyak dihabiskan di luar rumah bersama teman-temannya.  Dalam pertunjukannya, Gadis ingin membuktikan eksistensi generasi muda dalam berkarya de­ng­an menampilkan tarian yang cukup energik dengan gerakan yang lebih atraktif.  Selanjutnya, gadis yang mewakili sekelompok perempuan muda itu me­nyampaikan pesan, ge­nerasi muda saat ini memi­liki karakter yang kritis dan inovatif dalam memanfaatkan tekhnologi, untuk mengembangkan tradisi yang telah ada, tanpa  ha­rus meninggalkan esensi budaya itu sendiri.

Dalam pertunjukan tea­ter malam itu, juga muncul seorang bapak yang berumur cukup tua yang menentang kehadiran dan pengembangan yang dilakukan oleh Gadis. Men­dapat pertentangan dari bapak tersebut justru tidak membuat nyali Gadis surut. Gadis bersama teman-temannya justru tetap berjuang dengan kreatifitas­nya.

Pertunjukan Tikai Jaman malam itu memperlihatkan adanya konflik antara mereka yang muda dengan semangatnya meng­hasilkan kreasi dan inovasi dengan memanfaatkan teknologi, dengan mereka yang tua yang tahu segalanya.  Generasi tua yang menilai nilai-nilai di masa mereka jauh lebih baik dibandingkan nilai-nilai yang ada sekarang. Ge­nerasi tua yang menganggap perkembangan tekhnologi sekarang ini sumber penyakit yang merusak nilai-nilai kehidupan. Gadis bersama teman-temannya datang ingin membuktikan kepada mereka yang menganggap kemajuan tekhnologi sesuatu yang negatif itu, salah. Tetapi justru menghadirkan nilai-nilai baru yang bermanfaat bagi kehidupan.   Yang menjadi pertanyaan dari perjuangan yang dilakukan Gadis malam itu, sampai kapan pengorbanannya membuahkan hasil dengan kondisi saat ini? Di mana, Gadis ingin membuktikan de­ngan kemajuan tekhnologi saat ini kesenian bukan lagi sebuah pemainan tetapi  juga sebagai pilihan hidup. Perlu ada jaminan kehidupan pelaku seni dalam perjuangannya untuk mem­pertahankan kebudayaan.

Kurator, Muhammad Fadhli SSn, MSn, mengung­kapkan, yang membedakan PKD tahun ini dengan Pekan Kebudayaan Sumbar sebelumnya, berada pada keterlibatan multi etnis pada sejumlah pertunjukan multicultural, yang dihadirkan selama lima hari ke depan nanti. Keterlibatan multi etnis pada PKD tahun ini, ingin menyampaikan pesan, bahwa Sumbar merupakan provinsi yang sangat menerima perbedaan.  “Banyak titik di Sumbar bukan baru-baru ini saja, tapi sudah lama dihuni etnis lain di luar Minang. Kita ingin menunjukan kepada seluruh Indonesia, Sumbar sangat ramah untuk pergaulan multi etnis ini. Perbedaan pada pilihan estetik dan karya etnis jadi pengaya bagi khazanah seni dan budaya di Sumbar,” ungkap Dosen Institut Senin Indonesia (ISI) Padang Panjang itu. (fan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top