Menu

Pedestrian Khatib jadi Kawasan Ramah Disabilitas

  Dibaca : 103 kali
Pedestrian Khatib jadi Kawasan Ramah Disabilitas
Pedestrian Khatib jadi Kawasan Ramah Disabilitas

KHATIB, METRO
Pedestrian Jalan Khatib Sulaiman ditetapkan menjadi kawasan ramah disabilitas. Penetapan itu dilakukan oleh Wali Kota Padang, Mahyeldi Ansharullah, Minggu (6/12).

Penetapan kawasan ramah disabilitas tersebut dalam rangka memperingati Hari Disabilitas Internasional (HDI) yang bertepatan dengan 3 Desember. Selain itu, sebagai berwujudan Peraturan Daerah Kota Padang No 3/2015 tentang pemenuhan hak-hak disabilitas.

“Kita harus memperhatikan kebutuhan saudara kita penyandang disabilitas. Untuk itu Pemko Padang menenetapkan sejumlah kawasan yang ramah dengan penyandang disabilitas, sebelumnya kita juga sudah menentapkan kawasan jalan Permindo menjadi kawasan ramah disabilitas,” sebutnya.

Ia menambahkan, diperlukan pengakuan, penghormatan atas harkat dan martabat manusia yang melekat dan pemenuhan hak-hak penyandang disabilitas sehingga mendapatkan penerimaan penuh di segala lapisan masyarakat. Untuk pemenuhan hak-hak penyandang disabilitas ini diperlukan sarana prasarana dan upaya yang lebih memadai, terpadu dan berkesinambungan dari para pemegang kebijakan, pemerintah dan aparaturnya serta dukungan masyarakat dan pihak swasta.

Untuk itu ke depan terangnya, Pemko Padang juga akan membenani trotoar jalan Khatib Sulaiman arah barat. Sehingga, jalan ruang itu juga ramah bagi penyandang disabilitas.

Untuk diketahui, trotoar Jalan Khatib Sulaiman arah timur, sudah mulus. Dipasang batu alam yang rapi. Untuk memanfaatkan pedestrian ini, aksebilitas bagi penyandang disabilitas juga tersedia.

Kepala Dinas Sosial Kota Padang, Afriadi mengatakan selain menetapkan kawasan ramah disabilitas, momen HDI tersebut Pemko Padang juga menyalurkan sejumlah bantuan. Bantuan tersebut diantaranya, bantuan kaki palsu sebanyak 29 buah, 25 kursi roda khusus dan 16 unit alat bantu dengar.

“Kita setiap tahun anggaran tetap memperhatikan penyandang disabilitas. Tidak hanya bantuan, tapi juga memberikan pelatihan-pelatihan,” ujarnya.

Dengan itu, diharapkan nantinya pemenuhan hak-hak penyandang disabilitas di Kota Padang dapat direalisasikan dengan baik. “Memang tidak semua penyandang disabilitas yang tersentung langsung oleh kita. Tapi kita menunjukan komitmen untuk memenuhi kebutuhan mereka sama dengan saudara kita yang lain,” tukasnya. (fan)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional