Menu

Pagi Berdarah di Gereja Prancis, Jemaat Dipenggal, 3 Tewas Lainnya Terluka

  Dibaca : 157 kali
Pagi Berdarah di Gereja Prancis, Jemaat Dipenggal, 3 Tewas Lainnya Terluka
Geledah— Anggota unit polisi taktis elit RAID dari Prancis masuk untuk menggeledah Gereja Notre Dame di Nice, Prancis, setelah seorang pria berpisau membunuh dua orang dan melukai sejumlah lainnya, Kamis (29/10).

NICE, METRO
Penyerang bersenjata pisau menewaskan tiga orang dan melukai sejumlah orang lainnya di sebuah gereja di Kota Nice, Prancis, Kamis (29/10) pagi. Wali Kota Christian Estrosi menulis di Twitter bahwa serangan pisau terjadi di Basilika Notre Dame dan polisi berhasil meringkus si pelaku. Dilansir dari Daily Mail, pelaku yang berjumlah satu orang masuk ke dalam gereja Katolik tersebut sekitar pukul 9.00 waktu setempat.

Dia kemudian memenggal kepala dua orang jemaat gereja tersebut dan menusuk seorang lainnya. Pelaku sempat melukai sejumlah orang lainnya sebelum akhirnya ditembak dan diringkus oleh aparat kepolisian. Kini pelaku aksi brutal tersebut masih berada di rumah sakit.

Serangan itu terjadi saat Prancis masih diramaikan dengan kasus pemenggalan guru sekolah, Samuel Paty, oleh pria muslim asal Chechnya pada Oktober ini. Pelaku kejahatan tersebut mengaku ingin membalas Paty karena telah memperlihatkan kartun Nabi Muhammad dalam diskusi di kelas.

Tak diketahui pasti apa yang menjadi motif di balik serangan Nice, atau apakah ada kaitannya dengan kartun Nabi, yang dianggap umat Muslim sebagai penghinaan.

Sejak pembunuhan Paty, pejabat Prancis menegaskan kembali hak untuk memperlihatkan kartun tersebut, dan gambar-gambar itu secara luas dipajang di aksi solidaritas untuk guru tersebut.

Hal itulah yang telah memicu amarah di sebagian dunia muslim, dengan sejumlah pemerintah menuduh Presiden Prancis Emmanuel Macron mengejar agenda anti-Islam. (jpnn)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Fanpage Facebook

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional