Menu

Nasib Pelatih Timnas Malaysia U-22 dan Thailand, Ong Kim Swee Didepak, Akira Nishino Dikontrak

  Dibaca : 495 kali
Nasib Pelatih Timnas Malaysia U-22 dan Thailand, Ong Kim Swee Didepak, Akira Nishino Dikontrak
Akira Nishiro

JAKARTA, METRO – Timnas Indonesia U-22 dan Vietnam sedang dalam sorotan menyusul keberhasilan bertemu di partai final cabang olahraga sepak bola putra SEA Games 2019. Kedua negara itu menyingkirkan finalis edisi 2017, Thailand dan Malaysia. Tak sekadar gagal mengulang prestasi dua tahun silam dengan melaju hingga final, Thailand dan Malaysia mencatatkan hasil buruk di SEA Games 2019 dengan tersingkir dini alias kalah bersaing di fase penyisihan grup.

Jika pelatih Timnas Indonesia U-22 dan Vietnam dapat acuangan jempol lantaran keberhasilan mengantar tim masing-masing ke final SEA Games edisi ke-30 ini, bagaimana dengan nasib pelatih Malaysia dan Thailand? Rupanya, keduanya juga menemui takdir berbeda. Pelatih Timnas Malaysia U-22, Ong Kim Swee, sudah resmi kehilangan jabatannya tak lama setelah tim asuhannya kalah 1-3 dari Kamboja pada laga terakhir penyisihan Grup A (4/12).

Pertandingan itu jadi penentu, yang berujung ketidaklolosan Malaysia ke semifinal lantaran hanya finis di peringkat keempat dalam klasemen akhir Grup A. Asosiasi Sepak Bola Malaysia (FAM), melalui Sekjen, Stuart Ramalingam, sudah memberikan keputusan untuk tidak memperpanjang kontrak Ong Kim Swee yang berakhir pada akhir Desember ini. Kontrak pelatih asal Melaka itu berdurasi dua tahun dan memang habis pada pengujung bulan ini.

Satu di antara penyebab keputusan tak menyodori kontrak anyar kepada Ong Kim Swee adalah kekalahan 0-1 dari Filipina dan 1-3 dari Kamboja, yang dianggap memalukan dan membuat Malaysia tersingkir di penyisihan Grup A SEA Games 2019. Ong Kim Swee menerima keputusan FAM, yang diterimanya kurang dari 24 jam setelah kekalahan dari Kamboja tersebut. “Itu keputusan manajemen, saya harus menerimanya,” kata Ong Kim Swee, akhir pekan lalu.

“Saya tetap harus berterima kasih kepada FAM. Untuk sekarang, saya belum ingin bicara perihal masa depan saya. Saya ingin menghabiskan waktu bersama keluarga dulu. Saya juga ingin fokus mengejar lisensi Pro,” imbuh pelatih berusia 49 tahun itu.

Ong Kim Swee sudah 10 tahun terakhir bekerja bersama FAM. Kariernya termasuk menjadi pelatih kepala Timnas Malaysia senior, serta pernah mengantar Timnas Malaysia U-23 meraih medali emas di SEA Games 2011. Nasib yang lebih baik diterima pelatih Timnas Thailand U-22, Akira Nishino. Kegagalan di SEA Games 2019 tak membuat posisi pelatih asal Jepang itu di ujung tanduk.

Asosiasi Sepak Bola Thailand (FAT) justru mengganjar Nishino dengan kontrak anyar berdurasi hingga dua tahun ke depan. FAT menilai kegagalan di SEA Games 2019 bukan akhir dari segalanya, terutama karena dalam waktu dekat Timnas Thailand U-23 akan tampil dan menjadi tuan rumah di Piala AFC U-23 2020 (8-26 Januari 2020).

Padahal, Thailand merupakan raja di SEA Games, dengan mendulang total 16 medali emas, termasuk dalam tiga edisi terakhir SEA Games (2013, 2015, 2017) serta periode panjang jadi juara dalam delapan SEA Games secara beruntun (1993, 1995, 1997, 1999, 2001, 2003, 2005 dan 2007). Sebagai bentuk apresiasi terhadap perjuangan Suphanat Muenta dkk di SEA Games 2019, rombongan Timnas Thailand U-22 bahkan disambut langsung Presiden FAT, Somyot Poompunmuang, setiba di Bandara Suvarnabhumi, Bangkok, dari Manila (6/12).

“Meski gagal memenuhi target mempertahankan medali emas di SEA Games, kami tak akan membuat perubahan dalam tim pelatih,” kata Somyot, dikutip dari Bangkok Post.

“Kami ingin Timnas Thailand memiliki pengembangan yang konsisten dalam jangka pendek, menengah dan panjang karena kami ikut ambil bagian dalam berbagai turnamen internasional selama dua tahun ke depan,” lanjutnya. “Demi konsistensi, FAT akan memperpanjang kontrak Akira Nishino hingga 2021 sesuai rencana dan penandatanganan resmi akan segera dilakukan,” ucap bos FAT itu. (*/boy)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Fanpage Facebook

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional