Menu

Masyarakat Menanti Pemimpin Baru

  Dibaca : 323 kali
Masyarakat Menanti Pemimpin Baru
pangkalan— Pembangunan pangkalan angkot di Jalan M Yamin, Pasar Raya Padang belum kunjung tuntas. Pangkalan ini, juga dinilai belum mampu mengurai kemacetan di Pasar Raya.
Photo bersama usai Rapat Paripurna Istimewa

FOTO BERSAMA— Pasangan wali kota dan wakil wali kota Solok tepilih, Zul Elfian dan Reinier foto bersama dengan ketua dan anggota DPRD Kota Solok, usai paripurna istimewa pengumuman calon pemenang pilkada 2015 lalu.

KOTA SOLOK, METRO–Suasana jelang pelantikan wali kota dan wakil wali kota Solok terpilih yang dijadwalkan pada 17 Februari 2016, seakan memaksa perhatian semua pihak tertuju kepada sosok Zul Elfian dan Reinier. Setelah ditetapkan oleh KPU Kota Solok dan telah diumumkan melalui Rapat Paripurna Istimewa DPRD Kota Solok, langkah pasangan Zul Elfian dan Reinier menuju BA 1 P dan BA 5 P semakin mantap.

Kini, masyarakat Kota Solok hanya menunggu hitungan hari saja untuk merasakan “lakek tangan” pasangan Zul Elfian dan Reinier dalam memimpin Kota Solok 5 tahun ke depan. Begitu besar harapan warga Kota Solok akan pasangan yang dikenal Zul Elfian Oke dan Reinier Oke (ZORO) dalam pemilihan kepala daerah lalu dengan meraih dukungan suara masyarakat yang lumayan besar.

Namun, melihat tuntutan dan harapan masyarakat Kota Solok yang begitu besar akan sebuah perubahan untuk menyelesaikan berbagai persoalan di Kota Solok, pasangan Zul Elfian dan Reinier seakan diingatkan jangan terlalu lama terlena dengan euforia kemenangan bersama tim suksesnya.

Pernah ketika penetapan pasangan calon walikota/wakil walikota Solok oleh KPU di gedung Kubuang Tigo Baleh beberapa waktu lalu, Ketua LKAAM Kota Solok yang juga salah seorang tokoh masyarakat Kota Solok, H Rusli Khatib Sulaiman mengungkapkan, kini pasangan Zul Elfian-Reinier adalah milik masyarakat Kota Solok secara bersama.

Bahkan Rusli mengibaratkan sebuah jembatan yang berfungsi sebagai alat untuk menyeberang dan mengantarkan seseorang hingga sampai ke seberang sesuai dengan tujuan. Perumpamaan yang cukup bijak yang diungkapkan Ketua LKAM Kota Solok itu, sangat mudah untuk dipahami kalau niat mendukung pasangan Zul Elfian-Reinier dari awal didasari oleh kepentintingan bersama untuk kemajuan daerah.

Apalagi pasangan Zul Elfian-Reinier sebagai pasangan walikota-wakil walikota Solok terpilih ini sudah ditunggu oleh berbagai persoalan yang harus diselesaikan. Sehingga, semua pihak juga diharapkan lebih bijak dan mendukung pasangan walikota/wakil walikota Solok ini didasari kepentingan bersama dan bukan mengutamakan kepentingan pribadi .

Memang tugas berat pasangan walikota/wakil walikota Solok terpilih ini cukup berat. Bahkan ada beberapa catatan persoalan di Kota Solok yang sudah merupakan penyakit menahun yang seakan telah menjadi persoalan warisan dari masa ke masa.

Misalnya, persoalan tanah yang akrab disebut tanah hibah 240 hektar yang sampai saat ini tidak kunjung tuntas. Pengelolaan Pasar Raya Solok hingga pemanfaatan Terminal Regional Bareh Solok yang butuh keberanian dan ketegasan seorang pemimpin.

Belum lagi persoalan lain yang butuh kebijakan ketegas dari seorang pemimpin agar masyarakat Kota Solok dan daerah tidak terus-terusan dirugikan seperti pembangunan fisik yang tidak termanfaatkan. Mungkin sekedar mengingatkan, tentang pemanfaatan bangunan pasar semi modern yang sudah lama tuntas bahkan sudah diresmikan pemakaiannya, namun hingga kini masih kosong selama bertahun-tahun.

Anggota DPRD Kota Solok Herdiyulis juga mengungkapkan, banyak harapan masyarakat Kota Solok akan kepemimpinan Zul Elfian-Reinier memimpin Kota Solok kedepan untuk arah yang lebih baik terutama dalam menyelesaikan berbagai persoalan yang ada. Dan yang lebih diharapkan, mampukah pasangan ini lepas dari berbagai tekanan dan kepentingan tertentu dalam mengambil kebijakan.

”Kalau melihat dari berbagai fakta dilapangan selama ini, cukup jarang pasangan kepala daerah yang akur selama menjalankan roda pemerintahan. Bahkan hubungan harmonis antara pasangan kepala daerah juga banyak yang berlangsung singkat,” sebutnya.

Kalau melihat latar belakang pasangan Zul Elfian-Reinier yang berbeda katanya, banyak pihak berharap tidak terjadi perpecahan dalam kepemimpinan Kota Solok 5 tahun kedepan. Zul Elfian yang dikenal oleh masyarakat sebagai sosok buya dengan latar belakang birokrat, sedangkan Reinier lebih dikenal sebagai sosok pengusaha di kalangan masyarakat, memang diharapkan sebagai pasangan yang serasi kalau saling mengisi.

Namun banyak pihak juga memperkirakan perbedaan latar belakang kedua sosok pemimpin Kota Solok ini akan beresiko munculnya perpecahan dalam perjalanannya mempin Kota Solok. Akan tetapi, tentu ada komitmen yang mereka buat berdua diantara perbedaan tugas dan kewenangan walikota/wakil walikota biar keduanya tetap sejalan.
”Jelas masyarakat Kota Solok menantikan lakek tangan pemimpin Kota Solok yang baru, agar Kota Solok betul-betul ada kemajuan dalam berbagai bidang. Atau haruskah masyarakat Kota Solok terus berharap dan berharap menunggu janji calon kepala daerah pada pemilihan kepala daerah berikutnya,” katanya. (vko)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional