Menu

Ma’ruf Diminta ‘Lepas Jaket Ulama’ saat Debat, Andre: Tidak Perlu, Dia Politisi

  Dibaca : 57 kali
Ma’ruf Diminta ‘Lepas Jaket Ulama’ saat Debat, Andre: Tidak Perlu, Dia Politisi
Andre Rosiade

ADINEGORO, METRO – Cawapres nomor urut 01 KH Ma’ruf Amin akan berhadapan dengan Sandiaga Uno sebagai cawapres nomor urut 02 dalam gelaran debat ketiga Pemilu 2019 Minggu (17/3) ini. Ma’ruf diminta untuk menanggalkan atribut ulama pada saat berhadapan dengan Sandiaga.

“Kiai Ma’ruf masih menggunakan ‘jaket ulama’, dia masih jadi Ketua MUI. Kalau sepengetahuan saya itu, ulama nggak boleh didebat. Ulama ini levelnya di atas kita. Ini guru kita,” ujar pengamat politik, Hendri Satrio, dalam diskusi ‘Siapa Berani Mendebat Ulama’ yang digelar Kelompok Diskusi dan Kajian Opini Publik Indonesia (Kedai Kopi) di Restoran Ajag Ijig, Jakarta Pusat, Kamis (14/3).

Hendri menyebut bila ‘jaket ulama’ Ma’ruf akan menyulitkan Sandiaga. Untuk itu Hendri menyarankan agar Ma’ruf menegaskan diri sebagai Cawapres. “Dia harus katakan bahwa saya Ma’ruf Amin sebagai wakil presiden 01. Itu fair,” kata Hendri.

Katanya, kalau kompetisinya antara sosok ulama dengan Sandiaga Uno, apapun yang dilakukan Sandi itu akan salah.

“Kalau Sandi mendesak, ‘Wah, Sandiaga Uno mendesak ulama’. Kalau Sandi menyampaikan pertanyaan yang berat, ‘Sandiaga Uno berniat untuk mempermalukan ulama’,” imbuh Hendri.

Di tempat yang sama, juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Andre Rosiade, tidak sependapat dengan Hendri. Andre menyebut Ma’ruf sudah menjadi seorang politikus sejak 1971.

“Dari tahun 71, beliau (Ma’ruf) sudah menjadi anggota DPRD DKI Jakarta dari utusan golongan. Lalu, 1973-1977 menjadi anggota DPR RI dari PPP, 1977-1982 beliau menjadi anggota DPRD DKI dari PPP. Tahun 1997-1999 anggota MPR RI (dari) PKB. Lalu 1999-2004 beliau adalah anggota DPR RI dari PKB. Terakhir beliau menjadi anggota Wantimpres 2007-2014,” kata Andre calon anggota DPR RI Dapil Sumbar 1 ini.

Andre pun menyebut Ma’ruf sebagai politikus senior, yang mana debat kelak disebutnya akan menjadi ajang debat antara politikus senior melawan politikus muda yaitu Sandiaga. Andre mengatakan, bila debat ketiga nanti bukanlah tentang ‘siapa yang berani mendebat ulama’ seperti tajuk diskusi tersebut.

“Beliau politisi ulung. Kalau beliau bukan politisi ulung, tidak mungkin beliau jadi wakil presiden Pak Jokowi. Jadi menurut saya, besok itu bukan siapa yang berani mendebat ulama, tapi politisi senior Ma’ruf Amin melawan politisi muda Sandiaga Uno,” ucap ketua harian DPP Ikatan Keluarga Minang (IKM) ini.

Sementara itu politisi PDI P Masinton Pasaribu yang turut hadir dalam diskusi itu menekankan bila debat ketiga akan fokus pada substansi. Masinton yang merupakan juru bicara Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo (Jokowi)-Ma’ruf Amin itu enggan berbicara tentang anggapan yang berdasar ‘katanya’, bukan fakta dan data.

“Kalau melihat dari apakah nanti berani mendebat ulama, tentu kapasitasnya sebagai cawapres. Tentu Pak Kiai Ma’ruf Amin menyampaikan substansi dan materi yang disampaikan berdasarkan fakta dan data, bukan yang katanya-katanya tadi,” ucap Masinton. (*/r)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Fanpage Facebook

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional