Menu

Mahyeldi Bersilaturahmi di Padang Selatan

  Dibaca : 173 kali
Mahyeldi Bersilaturahmi di Padang Selatan

Dengar Curhat Warga di Dekat Jembatan Siti Nurbaya

BATANG ARAU, METRO–Mahyeldi Ansharullah Dt Marajo tak henti-hentinya bersilaturahmi dengan warga Kota Padang. Senin (19/3) malam, Buya—sapaannya mengunjungi warga di Kelurahan Batang Arau, Kecamatan Padang Selatan. Mahyeldi bertemu untuk mendengarkan aspirasi yang disampaikan warga.

Mahyeldi yang datang setelah shalat Isya ini, memang sangat dinanti-nanti warga di Kampung Batu RT 4 RW 02 itu. Begitu tiba di kawasan tersebut, warga nampak antusias menyambut kedatanganWali Kota Padang yang tengah cuti itu. Tampak sekali, Buya begitu dicintai warga kota yang telah menantinya di rumah milik Bu Ok itu.

“Setelah mendapat informasi akan datangnya Buya Mahyeldi malam ini, kami  langsung ke lokasi ini. Walaupun jarak rumah kami agak jauh dari lokasi kedatangan Mahyeldi,” ujar beberapa warga kepada koran inisaat tengah mendengarkan paparan dari Mahyeldi di lokasi yang tak jauh dari Jembatan Siti Nurbaya itu.

Dalam kunjungannya ke Kelurahan Batang Arau ini, Mahyeldi mendapat keluhan warga terkait terputusnyalayanan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) dan beras sejahtera (Rastra). Hal itu tentu sangat memberatkan mereka, dan ingin dicarikan solusi secepatnya.

Selain itu, tak sedikit juga warga yang memberikan apresiasi, karena pembangunan di Kota Padang sudah terlihat nyata. Bahkan, kawasan Pantai Padang dan pesisir lainnya betul-betul sudah ditata dengan baik. Terakhir, juga telah diresmikan dan dibukan jalan yang menghubungkan Batang Aarau dengan Limaumanis.

Menjawab aspirasi warga itu, Mahyeldi menyebut akan mencoba membantu warga menyelesaikannya. “Kami tahu, kalau persoalan BPJS dan Rastra ini merupakan wewenangpemerintahan pusat. Namun kami akan memasilitasi keluhanwarga ini melalui OPD terkait untuk menindaklanjutinya,” ujar Mahyeldi.

Mahyeldi mengatakan, di beberapa tempat memang banyak terdapat keluhan warga terkait BPJS dan Rastra serta dana-dana yang berasal dari Kementerianlainnya. “Ini akan menjadi masukan bagi kita ke depan. Agardapat menyusun langkah-langkah yang lebih baik dari masukan-masukan yang diberikan pada kita ini,” ujarnya.

Mahyeldi menambahkan, meski terkait dengan pusat, namun data-data BPJS dan Rastradikirimkan dari Kota Padang. “Namun kita yang di pemerintahan daerah selama ini tidak mendapatkan informasi mana yang dilanjutkan dan mana yang diputuskan soal BPJS dan Rastra. Ke depan, kita akan memastikan datanya,” ujar Mahyeldi.

Mahyeldi mengatakan, dengan datang ke tengah-tengah warga, dia bertekad mengumpulkan informasi tentang permasalahan serta keluhan yang dialami oleh masyarakat. Karena itu, dengan masa cuti ini, dia merasa lebih bebas dan bisa menyelami masalah warga lebih dalam lagi. Tentunya untuk mendapatkan solusinya.

“Ketika kita turun langsung ke lapangan maka bertemulah keluhan-keluhan seperti ini. Ini merupakan suatu hal yang memang perlu kita evaluasi kedepannya. Sehingga permasalahan seperti ini bisa kita minimalisir,” ungkap Mahyeldi yang juga kerap mendengar keluhan serupa soal BPJS dan Rastra ini.

Mahyeldi berjanji, saat kembali dari cutinya pada 27 Juni nanti, dia akan mengevaluasi persoalan-persoalan bantuan pusat yang turun ke Kota Padang ini. “Akan kita koordinasikan dengan OPDterkait untuk dicarikan jalan keluar terbaiknya,” tutupMahyeldi. (*)

Editor:
Tags
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional