Close

Konon Ada yang Tak Biasa dari Penembakan Brigadir J 

Jenderal Listyo Sigit Prabowo

JAKARTA, METRO–Kriminolog dari Universitas Indonesia (UI), Arthur Josias Simon Runturambi menyatakan kepercayaan publik terhadap Polri bisa turun jika kasus tewasnya Brigadir J tidak diselesaikan secara tuntas. Pasalnya, menurut dia, permasalah itu sudah menjadi perhatian publik.

“Terjadi di lingkungan Polri, di kompleks pejabat tinggi, di wilayah yang memang sebetulnya semua pengaturannya sudah ada. Pertanyaannya kenapa terjadi?” kata Artur kepada wartawan, Rabu (13/7).

Dia juga tidak ingin menduga-duga apa di balik insiden tersebut. Namun, dia menyebutkan bahkan Ka­polri Jenderal Listyo Sigit Pra­bowo harus membentuk tim khusus penanganan kasus itu membuktikan insiden ter­sebut bukan kriminalitas bia­sa.

“Menurut saya, per­ha­tian­nya memang sudah be­sar dan luas. Jadi, dimensi kasus ini bukan lagi kasus kriminalitas biasa,” lanjutnya.

Sebelumnya, Karopenmas Divhumas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan mengungkap detik-detik penembakan yang dilakukan Bharada E terhadap Brigadir J atau Nopryansah Yosua Hutabarat di kediaman Irjen Ferdy Sambo pada Jumat (8/7). Dia menyebut penembakan berawal dari tindakan tercela Brigadir J yang memasuki kamar pribadi Irjen Ferdy Sambo selaku Kadiv Propam Polri

“Ketika itu, istri Irjen Ferdy Sambo sedang istirahat (di kamar),” kata Ramadhan kepada wartawan, Senin (11/7).

Brigadir J kemudian melakukan pelecehan terhadap istri seorang jenderal polisi bintang dua tersebut. “Lalu, Brigadir J menodongkan pistol ke kepala istri kadiv propam,” kata Ramadhan.

Atas insiden itu, istri Irjen Ferdy Sambo langsung berteriak untuk minta tolong. “Sontak ketika itu istri kadiv propam berteriak dan meminta tolong. Akibat teriakan tersebut, Brigadir J panik dan keluar dari kamar,” kata Ramadhan.

 Kemudian, Bharada E yang ada di rumah tersebut langsung mendatangi ke kamar dan bertemu dengan Brigadir J. Saat itu, Bharada E menanyakan ke Brigadir J terkait apa yang sebenarnya terjadi. Bukannya menjawab, Brigadir J malah menembak Bharada E. “Akibat tembakan itu, terjadilah saling tembak dan menyebabkan Brigadir J meninggal dunia,” kata mantan Kapolres Palu tersebut.(mcr8/jpnn)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top