Menu

Kendalikan Penyebaran Covid-19, Pemko Siapkan Gedung Isolasi

  Dibaca : 119 kali
Kendalikan Penyebaran Covid-19, Pemko Siapkan Gedung Isolasi
PENINJAUAN— Kapolres Payakumbuh bersama Kadikes dr. Bakhrizal meninjau persiapan gedung isolasi atau karantina untuk pasien positif Covid-19.

BALAIJARIANG, METRO
Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Payakumbuh meninjau kesiapan gedung untuk isolasi atau karantina pasien Covid-19 di Sanggar Kegiatan Belajar (SKB) Kota Payakumbuh yang terletak di Kelurahan Balai Jariang, Payakumbuh Timur, baru-baru ini.

Kepala Dinas Kesehatan dr. Bakhrizal didampingi Kalaksa BPBD Yufnani Away, Kakankesbangpol Budhy D Permana, dan Kapolres AKBP Alex Prawira bersama Kapolsek AKP Julianson, menyebutkan saat ini ledakan kasus Covid-19 di Sumatera Barat pada gelombang kedua membuat tempat isolasi yang disediakan tim gugus tugas provinsi dan kota menjadi penuh, bahkan sudah hampir overkapasitas.

Keluarlah Surat Edaran Gubernur Nomor 360/199/Covid-19/SBR/XI-2020 tentang implementasi pengendalian resiko penyebaran Civid-19 di Provinsi Sumarera Barat.

“Hal ini ditindaklanjuti instruksi Wali Kota Riza Falepi selaku ketua tim gugus tugas, kita harus bisa menyiapkan tempat isolasi dengan memaksimalkan fungsi gedung yang kita miliki, termasuk SKB, kita usahakan agar pasien positif yang isolasi mandiri di rumah jumlahnya seminimal mungkin,” ujar dr. Bakhrizal.

Kepala SKB Zulhasbi didampingi Camat Payakumbuh Timur Irwan Suwandi dan Lurah Balai Jariang Ronal menyebut area protokol di area SKB diterapkan ada Zona Hijau, Zona Kuning, dan Zona Merah. Zona Hijau ini adalah zona area kendaraan dan tamu pasien.

Zona Kuning khusus area aman untuk petugas keamanan dan petugas kesehatan yang tanpa APD, disamping setiap orang diwajibkan selalu pakai masker di area SKB.”Sedangkan untuk Zona Merah, petugas harus pakai APD lengkap, karena disana ada pasien positif. Sebelum keluar, mereka disterilkan terlebih dahulu, baru boleh keluar kembali,” kata Zulhasbi.

“Di SKB, ada 12 kamar disediakan dengan 4 tempat tidur dalam 1 ruangan kamar. Khusus bila pasiennya adalah anggota keluarga dalam 1 klaster boleh se kamar,” tukuk dr. Bakhrizal.

Di SKB ini ada petugas keamanan terdiri dari Polri dan Satpol PP, mereka ditugaskan untuk menjaga agar tidak terjadi pelanggaran saat protokol kesehatan yang super ketat diberlakukan disini. Kalaksa BPBD Yufnani Away menyebut petugas BPBD disiagakan melaksanakan penyemprotan setiap pagi, atau bila dibutuhkan maka akan dilakukan penyemprotan tambahan.

Sementara itu Kapolres Alex menyebut siap mendukung penuh terlaksananya keamanan di SKB untuk menjadi tempat karantina bagi pasien positif Covid-19 di Payakumbuh. “Kita tentu ingin agar bagaimana penanganan Covid-19 yang dilaksanakan di Payakumbuh berjalan lancar, untuk itu kita sangat dukung penuh ini,” kata Kapolres yang baru saja menjabat hampir 1 bulan di Payakumbuh itu. (us)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Fanpage Facebook

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional