Close

Kasus Bunuh Diri Marak, MUI: Akibat Rapuhnya Keimanan Hadapi Tantangan Kehidupan

BUKITTINGGI, METRO–Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Bukittinggi, dan pimpinan daerah setempat menyoroti fenomena kasus bunuh diri yang meningkat di daerah itu dan Kabupaten Agam, de­ngan memberikan imba­uan dan peringatan keras sesuai aturan agama.

”Sangat disayangkan, miris, fenomena ini tidak bisa dilepaskan dari dasar keimanan yang tampaknya mulai rapuh menghadapi tantangan kehidupan,” kata Ketua MUI Kota Bukittinggi, Aidil Alfin, Kamis (4/8).

Ia mengatakan dalam ajaran Islam, bunuh diri dilaknat oleh Allah dan Rasul, ancamannya akan diazab sebagaimana mereka mengakhiri hidupnya.

”Sangat perlu perha­tian semua pihak, MUI Bukittinggi mengimbau kem­bali kepada seluruh da’i, mu­baligh dan penceramah untuk mendakwahkan ancaman fenomena ini ke tengah masyarakat,” ujarnya.

Menurutnya, Islam me­ngajarkan agar umat untuk bersyukur saat menerima nikmat dan bersabar saat mendapati ujian dan mu­sibah.

”Kekuatan bersabar dalam menghadapi ujian inilah yang harus didakwahkan lagi kepada warga, kami segera duduk bersama dengan Tokoh Adat dan Ma­syarakat untuk mengakhiri fenomena ini,” katanya.

Sementara itu Wakil Wali Kota Bukittinggi, Mar­fendi mengimbau kepada seluruh warga agar mampu mencari solusi setiap permasalahan dengan ca­ra mengungkapkan ke orang terdekat dan jangan menyimpannya sendiri.

”Seluruh kehidupan pas­ti memiliki masalah masing-masing, dan semuanya pasti ada jalan keluar, selain dasar agama yang harus dibenahi, juga perlu mencoba mencari solusi dengan tidak memendam masalah secara sendiri,” katanya.

Menurutnya, bunuh diri bukan menyelesaikan ma­salah tapi hanya akan menambah masalah selanjutnya.

Ia juga menyoroti pentingnya kekuatan kerukunan dalam berumah tangga selain permasalahan ekonomi.

”Kita programkan ba­gaimana memaksimalkan kekuatan dan peran pen­ting dari seorang Ayah da­lam melindungi keluarganya, rumah tangga yang kuat Insya Allah akan selalu terjaga dari permasalahan yang timbul,” ujarnya.

Kasus bunuh diri menjadi perhatian besar ma­syarakat karena terjadi dalam waktu berdekatan beberapa bulan terakhir.

Setidaknya, ada delapan kasus bunuh diri yang terjadi sepanjang 2021 hingga 2022 di beberapa daerah di Bukittinggi dan Agam.

Kasus pertama di 2021 terjadi pada April di daerah Manggis Ganting Kota Bukittinggi, selanjutnya di bulan yang sama di Pintu Kabun, Juli terjadi di Lapas Bukittinggi di Biaro dan Lubuk Basung.

Di 2022 kasus yang men­jadi perhatian masyarakat luas itu terjadi lagi pertama kali di Januari dengan korbannya warga Lapas di Lubuk Basung, Agam.

Berlanjut ke Juli di Simpang Mandiangin Kota Bukitttinggi dengan korban warga Jakarta yang hingga kini tidak diketahui keluarganya.

Di satu minggu selanjutnya terjadi lagi di daerah Biaro Gadang serta terakhir awal Agustus ini di daerah Kecamatan Guguak Panjang. (pry)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top