Close

Karena Terbelenggu Seragam, Irjen Napoleon: Selama Ini Saya Mengalah Diam

Mantan Kepala Divisi Hubungan Internasional Polri Irjen Napoleon Bonaparte menulis surat terbuka usai menyandang status tersangka penganiayaan terhadap Muhammad Kece.

JAKARTA, METRO–Mantan Kepala Divisi Hubungan Internasional Polri Irjen Napoleon Bo­naparte menulis surat terbuka usai menyandang status tersangka penganiayaan terhadap Muhammad Kece. Kali ini, Napoleon dalam surat terbuka itu mengaku siap untuk bangkit dan melakukan perlawanan atas apa yang dia terima selama ini.

“Sebenarnya selama ini saya sudah mengalah dalam diam karena terbelengu seragamku untuk tutup mulut dan menerima nasib apa pun yang mereka tentukan,” tulis Irjen Napoleon dalam suratnya, Rabu (6/10).

Ada empat poin yang disampaikan Napoleon da­lam surat terbuka itu: 1. Hari ini aku berteriak, aku bukan koruptor seperti yang dibilang pengadilan sesat itu. 2. Hari ini aku tunjukkan kepadamu bukti nyata itu, yaitu pengakuan orang yang diperalat untuk menzalamiku demi menutupi aib mereka.

  1. Namun, tirani ini memang tak mengenal batas, bahkan telah berani melecehkan akidahku melalui mulut-mulut kotor itu. 4. Ini saatnya untuk bangkit, me­nyatakan yang benar itu benar dan yang salah itu salah, apapun resikonya

Surat itu langsung di­tan­datangani Irjen Napoleon Bonaparte dan dibenarkan oleh kuasa hukumnya.

“Benar adanya surat itu,” kata Gunawan Raka, kuasa hukum Napoleon ketika dihubungi JPNN.­com, Rabu (6/10). (cuy/jpnn)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top