Close

Irjen Fadil Dituduh Terima Suap dari Ferdy Sambo

LAPORAN—Ketua Umum Sahabat Polisi Indonesia Fonda Tangguh membuat laporan polisi soal isi konten Wikipedia yang menyebut Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran diduga terima suap dari Irjen Ferdy Sambo dalam kasus tewasnya Brigadir J, Selasa (26/7).

JAKARTA, METRO–Penyunting anonim di laman Wikipedia dilaporkan ke polisi karena me­nye­but Kapolda Metro Ja­ya Irjen Fadil Imran diduga menerima suap dari Kadiv Propam Polri nonaktif Irjen Ferdy Sambo. Sekelompok warga yang menamakan diri Sahabat Polisi Indonesia tidak terima Irjen Fadil dituduh menerima suap untuk menutupi pembunuhan berencana terhadap Brigadir J.  Mereka membuat laporan kepada Polda Metro Jaya. Ketua Umum Sahabat Polisi Indonesia Fonda Tangguh mengatakan, dia pertama kali melihat postingan berisi narasi menyesatkan itu melalui media sosial Twitter.

“Di mana saya waktu itu tanggal 23 Juli pagi hari, saya melihat Twitter dengan isinya disebut Irjen Fadil Imran terima suap dari Ferdy Sambo atas pembunuhan berencana Brigadir J,” ujar Fonda Tangguh di Polda Metro Jaya, Selasa (26/7).

Dia pun membuka biodata Kapolda Metro Jaya itu di portal Wikipedia untuk memastikannya. “Kemudian di malamnya saya cek di Wikipedia ternyata betul ini, ada beberapa poin yang disunting yang dirubah oleh dia (penyunting anonim,red),” ungkapnya.  Menurut Fonda, informasi tersebut sangat meresahkan dan menciptakan opini yang menyesatkan di masyarakat. “Ini sangat-sangat tidak baik, tidak bagus. Ini informasi liar yang akan menimbulkan opini publik yang tidak jelas,” ujarnya.

Fonda yang lalu membuat laporan polisi yang teregistrasi dengan nomor LP /B/3806/VII/2022/SPKT/Polda Metro Jaya tertanggal 26 Juli 2022.  Diceritakan kepada Sang Ibu Pe­nyun­ting anonim itu diduga melanggar Pasal 14 Ayat 2 dan Pasal 15 tentang pe­nye­baran berita bohong yang menimbulkan kegaduhan.

Dia juga menyayangkan pihak Wikipedia yang tidak melakukan verifikasi terlebih dahulu sebelum memuat biodata Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran.  “Bayangkan kalau setiap tokoh publik nanti ke depannya terus dapat suntingan yang akan berbahaya karena akan menimbulkan kegaduhan,” pungkas Fonda.

Dalam narasi yang sem­­pat diunggah di Wiki­pe­dia disebutkan bahwa Irjen Fadil Imran mene­rima suap Ferdy Sambo agar tak melakukan penangkapan dan penahanan buntut kasus penembakan yang menewaskan Brigadir J atau Nofryansah Yosua Hutabarat. Muncul dugaan ada pihak tidak bertanggung jawab sengaja mengubah atau mengedit kalimat di laman Wikipedia.

Narasi yang sempat dimuat di Wikipedia itu kini tak lagi terlihat. “Saat ini, Fadil diduga menerima suap dari Ferdy Sambo agar tidak menangkap dan menahan dirinya dalam kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir J Hutabarat di 2022,” begitu narasi di Wikipedia dikutip JPNN.com, Selasa (26/7). Dikonfirmasi terkait hal itu, Kepala Divisi Hubungan Masyarakat (Kadiv Humas) Polri Irjen Dedi Prasetyo mengatakan saat ini pihak Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri sedang menyelidiki hal tersebut. “Masih didalami siber,” kata Irjen Dedi sing­kat saat dikonfirmasi, Selasa. (mcr18/jpnn)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top