Close

GOR Tipe B Tanjung Pauh Diberi Nama ”Nan Ompek”

GOR NAN OMPEK— Wali Kota Payakumbuh H Riza Falepi bersama Wakil Bupati Pasaman Sabar AS bersama Forkopimda di GOR Tipe B Tanjuang Pauh.

POLIKO, METRO–Sejak diresmikan bulan Desember lalu yang juga bertepatan dengan HUT Kota Payakumbuh yang ke 51, akhirnya Gedung Olah Raga (GOR) tipe B Tanjung Pauh resmi diberi nama GOR “Nan Ompek”. Sebelum peresmian nama GOR tersebut, Wali Kota Payakumbuh Riza Falepi, bersama Wakil Bupati Solok Selatan, Wakil Bupati Pasaman, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Sumbar, Forkopimda Kota Pa­yakumbuh, Sekretaris Da­erah Kota Payakumbuh serta goweser Kota Payakumbuh melakukan go­wes yang dimulai dari rumah dinas wali kota menuju kawasan wisata Batang Agam yang memanjakan mata dan finish di GOR tipe B Tanjuang Pauh.

Kenapa GOR tersebut dinamakan Nan Ompek?. Berdasarkan falsafah a­dat Minangkabau yang berpangkal dari nilai da­sar adat Minangkabau yang empat, yaitu budi, akal, u­lemu, mungkin dan patut.

Sebelum islam masuk, falsafah adat Minangkabau adalah adat basandi alua, rumah basandi batu. Dan setelah islam masuk, membawa ajaran syara’ yang empat, yaitu hakekat, tarekat, ma’rifat dan sya­ri’at. Dan setelah itu falsafah tersebut diganti dengan syara’ mangato, adat mamakai.

Selain itu dalam adat juga dikenal istilah, adat nan ampek, kato nan ampek, hukum nan ampek, undang nan ampek serta nagari nan ampek.

Selain filosofi diatas, penamaan ini juga dianugerahi dari gelar Wali Kota Payakumbuh seba­gai pemimpin daerah yang telah menggagas berdirinya GOR ini sebagai Datuak ka Ompek Suku. Dan secara geo­grafis GOR ini berada di Kanagarian Koto Nan Om­pek. “Alhamdulillah, akhir­nya GOR tipe B kita ini sudah diberi nama. Mu­dah-mu­dahan gedung ini bisa dimanfaat dan ma­syarakat kita juga semakin bugar dengan sarana olah raga ini,” kata Wali Kota Payakumbuh Riza Falepi saat peresmian nama GOR tipe B di Tanjung Pauh, Rabu (7/9) sore.

Dikesempatan itu juga Wako Riza Falepi juga melukan peletakan batu pertama pembangunan arena sepatu roda yang berlokasi disebelah GOR Nan Ompek.

“Semoga dengan fasi­litas olah raga yang telah kita bangun bersama ini bisa melahirkan atlit-atlit yang terus mengharumkan nama Kota Payakumbuh,” harapnya.

Setelah itu Riza Falepi bersama rombongan me­nuju lapangan sepak bola bertaraf nasional itu untuk bermain sepak bola me­ngikuti laga eksebisi an­tara tim Pemko Payakumbuh berhadapan dengan tim Pemprov Sumbar.

Tim Pemko Payakumbuh di komandoi oleh Wa­ko Riza Falepi sedangkan kapten tim Pemprov Sumbar langsung diambil alih oleh Kadis Pariwisata Prov. Sumbar.

Sejak menit awal jual beli serangan terjadi an­tara Pemko Payakumbuh dan Pemprov Sumbar. Ber­kat kepiawaian Wako Riza Falepi mengocek sikulit bundar umpan terobosannya kepada Yudifo Yandri (madin) yang be­kerja di Dinas Pertanian Kota Payakumbuh berbuah gol. “Luar biasa Pak Wali ini, selain pintar mem­bangun Kota Payakumbuh ternyata juga jago bermain sepak bola,” kata komentator laga eksebisi yang diiringi tepuk tangan penonton. Akhir­nya menjelang laga berakhir tim Pemrov Sumbar berhasil menyamakan ke­dudukan. Dan pertandi­ngan berakhir imbang sampai pluit tanda berakhir pertandingan ditiup oleh wasit. (uus)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top