Menu

Gerindra tetap Nomor Satu di Sumbar, NA, Mahyeldi dan Mulyadi Berpeluang Menangi Pilgub

  Dibaca : 2518 kali
Gerindra tetap Nomor Satu di Sumbar, NA, Mahyeldi dan Mulyadi Berpeluang Menangi Pilgub
Sumber: Pers Relis ABC Sumbar

PADANG, METRO
Partai Gerindra tetap menjadi partai nomor satu di Sumatra Barat (Sumbar). Hal itu berdasarkan survei yang dilakukan lembaga independen Arah Baru Center (ABC) Sumbar 21-25 Februari 2020. Hal itu cukup berbeda dengan opini yang dibentuk ke publik, Gerindra akan “terjun” bebas dengan manuver yang dilakukan Ketua DPD Gerindra Sumbar Andre Rosiade.

“Dari survei yang kami lakukan, Partai Gerindra berada di puncak dengan 20,2 persen. Hal itu memang cukup mengagetkan, apalagi jika dikait-kaitkan dengan sikap Gerindra yang akhirnya membantu Jokowi di kabinet. Posisi kedua ditempati PKS 15,6 persen. Partai yang konsisten sebagai oposisi pemerintah,” kata Direktur ABC Sumbar Erizal kepada wartawan, Selasa (3/3) di Padang.

Dilanjutkannya, posisi selanjutnya Partai Demokrat (8,6 persen), Golkar (5,7), PAN (5,3). PDI P (3,2), PPP (2,9) dan lainnya. Komposisi ini memang sedikit berbeda dengan hasil Pileg 2019 yang menempatkan urutan PAN di posisi nomor tiga disusul Demokrat dan Partai Golkar.

Sementara untuk bakal calon Gubernur, kata Erizal, posisi pertama ditempati kader PKS Mahyeldi 20,8 persen. Disusul dengan selisih tipis kader Demokrat, Mulyadi 20,0 persen. Untuk Nasrul Abit (NA) yang disebut akan menjadi jagoannya Gerindra, berada di posisi ketiga 17,4 persen. “Tiga orang ini menempati posisi tiga besar dan berpeluang memenangkan Pilgub Sumbar,” kata Erizal.

Posisi berikutnya diisi Bupati Padangpariaman/Ketua DPW PAN Ali Mukhni (7,7), Riza Falepi (6,5), Shadiq Pasadigoe (4,9), Fakhrizal (4,3), Andre Rosiade (4,0), Indra Catri (3,5), Syamsu Rahim (1,4), Genius Umar (1,1), Edriana (0,6), Audy Joinaldy (0,5) dan Reydonnizar Moenek (0,2). “Yang menjawab tidak tahu 7,1 persen. 14 nama ini kami ambil, karena mereka yang dianggap serius dalam Pilgub Sumbar,” katanya.

Erizal menyebutkan, lembaganya memang baru didirikan 2019, untuk fokus pada pendidikan dan penelitian. Kegiatan pertama mereka melakukan survei di Sumbar untuk partai politik, Pilgub Sumbar dan Pilkada di 13 Kabupaten/kota. “Saya sudah menggeluti dunia survei sejak 2007 atau 13 tahun lalu. Juga pernah membangun InCoSt (Institute for Community Studies) bersama kawan-kawan,” cerita Erizal kepada awak media.

Untuk survei Februari ini, katanya, pengambilan sampel dilakukan di Sumbar dengan jumlah 6.462 dan margin eror 1,2 persen. Tersebar di 18 Kabupaten/Kota, minus Kepulauan Mentawai, karena keterbatasan waktu. “Kami melibatkan 70 surveyor. Bergerak hari pertama Kota Padang dan tim disebar dalam empat kelompok dari empat penjuru. Tentunya proporsional dalam menentukan sampel di tingkat kecamatan. Dilakukan dalam wawancara langsung,” katanya.

Gerindra
masih Tertinggi
Menurut Erizal, apa yang menyebabkan elektabilitas Gerindra tetap di atas menarik untuk dikaji. Bahkan, rumor Gerindra bakal ditinggalkan, karena berkoalisi dengan Jokowi-Ma’ruf tak terlihat dalam survei. Pada akhirnya, ditinggalkan atau tidak, harus dijawab dengan kinerja partai sendiri. Gerindra di Sumbar setidaknya ingin menunjukkan hal itu.

“Kami rasa, pemilih di Sumbar sepertinya sudah move on dengan pembelahan politik semasa Pilpres. Walau menjadi pendukung terbanyak Prabowo-Sandi, buktinya suara PKS masih tetap 15,6 persen. Angka itu masih mirip dengan suara Pileg lalu, meski berada di luar pemerintahan,” sebut Erizal lagi.

Bicara elektabilitas atau tingkat keterpilihan dalam Pilgub Sumbar, dia menyebut sangat cair. Karena, terdapat tiga kandidat yang bersaing ketat, Nasrul Abit, Mulyadi dan Mahyeldi. “Dengan tingkat konsistensi pemilih yang masih di angka 40,4 persen, artinya suara masing-masing kandidat tak lebih dari 10 persen. Dalam jangka waktu tersisa, masih ada peluang kandidat baru bakal mengejar, asal bekerja sistematis,” sebutnya.
Secara matematis, katanya, ada kesimpulan awal, hasil Pilgub bakal terkunci, jika ada satu dari tiga kandidat berkoalisi. Tapi pertanyaannya, siapa yang bersedia menjadi nomor dua, nyaris sulit. “Sekali lagi, Pilgub Sumbar masih cair. Apa mungkin Mahyeldi-NA, NA-Mahyeldi, Mulyadi-NA, NA-Mulyadi, atau Mulyadi-NA, NA-Mulyadi? Kalau ini terjadi, tentu menarik juga,” katanya.

Plus-Minus Cagub
Erizal dan timnya juga menganalisis plus minus tiga Cagub yang bersaing ketat. Kader Gerindra Nasrul Abit diuntungkan sebagai petahana (Wakil Gubernur 2016-2021). Apalagi seluruh kinerja Pemprov Sumbar dianggap baik responden survei, mencapai 70-an persen. “Apalagi NA diusung partai terbesar, Gerindra. Pergantian kepemimpinan di Gerindra Sumbar dari NA ke Andre Rosiade, membuatnya lebih fokus bersosialisasi. Apalagi gebrakan Andre Rosiade cukup menjanjikan,” katanya.

Sementara bagi ketua DPD Demokrat Mulyadi, ada potensi kerugian sebagai calon Gubernur karena harus mundur dari DPR RI sebelum ditetapkan sebagai calon. Meski dia sudah memastikan siap mundur, tapi dinilai akan tetap berpengaruh. “Dia harus mundur dulu, sementara posisi Gubernur masih gelap dan tidak semudah yang dibayangkan,” katanya.

Bagi calon lain dari PKS, Mahyeldi, sebutnya, juga berat akibat sinyal dukungan Gubernur Sumbar yang juga kader PKS Irwan Prayitno justru terang-terangan ke Riza Falepi. Apalagi, PKS belum menentukan siapa yang akan mereka usung sampai saat ini.

Kata Erizal, pandangan publik dalam survei cukup proporsional. Karena beberapa pertanyaan yang diberikan, mendapat tanggapan yang proporsional. Misalnya, soal pemberantasan maksiat, itu memang harus diperangi (42,6 persen). Bukan hal yang biasa (8 persen), atau sekadar politisasi Pilkada (6,3 persen). Apalagi urusan masing-masing orang (0,7 persen).

“Soal kunjungan pejabat ke luar negeri, sepanjang bermanfaat dan terlihat jelas hasilnya, publik akan mendukung. Sebaliknya kalau buang-buang uang semata, publik akan marah. Terjadi pecah tiga responden kami jika ditanyai hal ini,” sebut Erizal.

Pilkada
Kabupaten/Kota
Erizal juga menyinggung soal potensi calon di Kabupaten/Kota dalam surveinya. Dia mendapatkan informasi di beberapa daerah, ada calon yang dominan dan akan sulit dikalahkan di Pilkada. Ada juga daerah yang masih cair dan hangat dari pencalonan.

Di Limapuluh Kota, Irfendi Arbi sudah 40,8 persen, sementara pesaing terdekatnya Rizki Kurniawan hanya 11,9 persen. Ramlan Nurmatias juga dominan di Bukittinggi dengan 41,1 persen, sementara lawannya Herman Syafar (Gerindra) sudah mendekati dengan 25,5 persen. Di Dharmasraya, sepertinya Sutan Riska akan melenggang dengan modal 63,6 persen. Jauh di atas Adi Gunawan 16,5 persen.

“Di Kota Solok, Wawako Reinier bisa menang dengan modal 52,9 persen. Disusul jagoan PAN Yutris Can 35,5 persen. Kader Gerindra Ismael Kot baru di kisaran 10,6 persen. Di Pasaman dan Pesisir Selatan, Benny Utama memimpin sendiri dengan 57,9 persen dan Hendrajoni juga mantap di 62 persen. Lawan-lawannya seperti masih sulit,” katanya.

Di Kabupaten Solok, katanya, Nofi Candra unggul dengan 37,7 persen, disusul Hendra S (14,5), Epyardi Asda (11,3), Maigus Tinus (10,3). Di Solok Selatan, Khairuunas juga dominan dengan 35,8 persen, disusul Pj Bupati Abdul Rahman 30,7 dan Armen Syahjohan 19,8 persen. “Istri mantan Bupati Tanahdatar, Betty Shadiq juga dominan di Tanahdatar (31,7) mengalahkan incumbent Bupati Irdinansyah Tarmizi (26,4) dan Wabup incumbent Zuldafri Darma (18,1),’ sebutnya.

Menurut Erizal, di beberapa daerah juga masih ada yang berimbang seperti di Agam, Trinda (18,6), Hariadi (16.0), Taslim (13,5), Arianto (8.2) dan Andriwarman (5,2). Begitu juga di Padangpariaman, Yobana Samial (19,1), Suhatri Bur (15,5), Adrian Adek (11,5), Happy Naldi (10,0) dan Rahmat H (7,8).
“Pasaman Barat juga masih berimbang antara incumbent Yulianto (34,2) dengan Agus Susanto (20,4). Nama-nama lain seperti Hamsuardi, Syahnan, Ahdriarsyah, Amora Lubis, Maryanto dan Rommy C menyusul. Di Sijunjung memunculkan nama-nama benny Yuswir (22,8), H Wen (19,1), Hendri (12,2), Pepen (11,8) dan Syafrizal (7,3)” tutupnya. (rvi)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Fanpage Facebook

IKLAN

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional