Menu

DPRD Kabupaten Agam Sampaikan Nota Ranperda Inisiatif tentang Pengelolaan Zakat

  Dibaca : 150 kali
DPRD Kabupaten Agam Sampaikan Nota Ranperda Inisiatif tentang Pengelolaan Zakat
Ketua Bapemperda Zulhendrif Bandaro Labiah menyerahkan nota Ranperda inisiatif tentang pengelolaan zakat kepada ketua DPRD Novi Irwan.

Dewan Perwakilan Rak­yat Daerah (DPRD) Kabupaten Agam sampaikan Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) inisiatif Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) tentang Pengelolaan Zakat pada rapat paripurna di aula utama gedung DPRD Agam, Senin (9/8).

 Rapat paripurna dipimpin secara langsung oleh Ketua DPRD, Novi Irwan, dan dihadiri Wakil Bupati  Irwan Fikri serta Sekda Agam Martias wanto, Forkopimda, Seluruh anggota DPRD Agam dan kepala OPD di lingkungan pemka Agam

Dalam penyampaian ter­sebut,  Juru bicara DPRD Kabupaten Agam, yang juga Ketua Bapemperda,  Zuhendrif  Bandaro Labiah mengatakan, Ranperda,tersebut dibentuk karena masih banyak kelemahan dan permasa­lahan terkait dengan pengelolaan zakat. Dari sisi penerimaan zakat, jumlah zakat yang dikumpulkan berasal dari aparatur sipil negara (ASN) yang ada di Kabupaten Agam yakni mencapai 96 persen dari total penerimaan jelasnya.

“Hal ini dikarenakan adanya kebiasaan di masyarakat yang menyalurkan zakatnya langsung ke pengumpul zakat dan pengumpul tersebut yang menyampaikan kepada warga terdekat sehingga tidak dikelola oleh BAZNAS Kabupaten Agam,” kata Zulhendrif.

Disampaikannya, BAZNAS Kabupaten Agam, ternyata mengalami kendala secara operasional, struktural, sosial, dan kebiasaan. Secara operasional, biaya operasional zakat saat ini sepenuhnya masih berasal dari dana amil. “BAZNAS Kabupaten Agam masih menggunakan dana amil untuk operasional yakni sebesar 2,5 persen dari dana zakat, sedangkan bantuan dari Pemerintah Daerah sampai saat ini belum pernah diterima oleh BAZNAS Kabupaten Agam,” bebernya.

Dari sisi struktural, lanjutnya, BAZNAS Kabupaten Agam belum mempunyai unit pengumpul zakat di tingkat nagari dan tingkat masjid, padahal didalam undang-undang mengenai pengelolaan zakat dinyatakan bahwasanya unit pengumpul zakat adalah perpanjangan tangan BAZNAS Kabupaten/Kota dalam mengumpulkan za­kat.  Hal ini karena ada se­macam paradigma bahwasa­nya zakat diserahkan seluruhnya kepada BAZNAS Kabupaten Agam, dan pengelolaan zakat tersebut sepenuhnya dilakukan oleh BAZNAS Kabupaten Agam, sehingga unit pengumpul zakat tidak memperoleh apa-apa.

Ia menambahkan, sesuai dengan tujuan pengelolaan zakat yakni untuk meningkatkan efektivitas dalam pengelolaan zakat, dan meningkatkan manfaat zakat untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat serta penanggulangan kemiskinan, ma­ka pengelolaan zakat di Kabupaten Agam perlu lebih  dioptimalkan kembali

Untuk itu diperlukan suatu regulasi di tingkat daerah yang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan dan kebutuhan ma­syarakat Kabupaten Ag­am.­(pry)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional