Menu

Disparbud Giatkan Program Sambang Destinasi Wisata

  Dibaca : 59 kali
Disparbud Giatkan Program Sambang Destinasi Wisata
Disparbud Giatkan Program Sambang Destinasi Wisata

PARIAMAN, METRO
Untuk menggali potensi wisata daerah, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kota Pariaman giatkan program inovasi “Sambang Destinasi Wisata” ke beberapa objek wisata unggulan.

“Kegiatan menyambangi destinasi wisata Kota Pariaman ini menjadi agenda mingguan pemerintah dengan tujuan untuk melihat langsung potensi yang bisa dikembangkan untuk kemajuan pariwisata daerah,” ungkap Kepala Disparbud Kota Pariaman, Dwi Marhen.

Akhir pekan kemarin, kegiatan dilakukan di Desa Apar. Kegiatan diawali olahraga bersepeda bersama unsur Camat, Kepala Desa Apar, Bumdes, Karang Taruna dan Pokdarwis.

Marhen juga mengajak seluruh pihak secara bersama mewujudkan Desa Wisata (Dewi) dan Desa Digital (Dedi). Program tersebut merupakan salah satu cara untuk mengembangkan perekonomian suatu desa. “Pariaman memiliki potensi wisata yang tak kalah indahnya dengan Kota Banyuwangi yang dijuluki ”The Sunrise Of Java” itu,” jelas mantan Kepala Bidang Kesra dan Pemerintahan Bappeda Banyuwangi ini.

Contohnya Desa Apar, merupakan satu dari banyaknya desa yang memiliki potensi yang wajib dikembangkan. Harapannya dengan semakin diremajakannya objek wisata unggulan daerah maka akan meningkatkan kunjungan wisata di kota tabuik ini.

Marhen menuturkan, program Sambang Destinasi Wisata ini harus dirutinkan setiap Jumat. Tidak hanya di Desa Apar ini saja tapi juga merambah ke pulau-pulau dan objek wisata lainnya.

Hasil dan evaluasi dari porgram tersebut pada hari ini ialah perlunya penguatan kelembagaan Pokdarwis Apar, perlu workshop Hospitality untuk semua Pokdarwis, perlu sinergi beberapa SKPD untuk kemajuan dan kesempurnaan  destinasi wisata Desa Apar ini.

Selain itu, kita sangat memerlukan peran dari pihak terkait dalam mewujudkan hal tersebut. Salah satunya untuk digitalisasi pelayanan dan pemasangan wifi dilokasi wisata, penanaman bunga taman, pembangunan pintu air dan lainnya.

Disamping itu, perlunya penyesuaian anggaran ADD/DD untuk penguatan Pokdarwis, pembinaan rutin dan pendampingan Pokdarwis dan pelayanan desa yang semakin prima.

Dijelaskan, ada empat indikator kemajuan suatu daerah dari aspek wisata. Salah satunya kunjungan wisatawan, lama tinggal pengunjung di tempat wisata tersebut, perputaran uang serta untuk meningkatkan PAD. Kepala dinas yang baru saja dilantik 31 Agustus lalu itu, berharap destinasi wisata Kota Pariaman menjadi pilot project bagi pengembangan wisata daerah di Sumbar,” tutupnya. (efa)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Fanpage Facebook

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional