Close

Dikukuhkan jadi Bunda Literasi Kabupaten Agam, Ny Yenni AWR Usung Program Andalan

BUNDA LITERASI— Kepala Perpustakaan Nasional RI (Perpusnas RI) mengukuhkan Ny Andri Warman sebagai Bunda Literasi Kabupaten Agam periode 2022-2024.

Kepala Perpustakaan Nasional RI (Perpusnas RI) me­ngukuhkan Ny Andri Warman sebagai Bunda Literasi Kabupaten Agam periode 2022-2024, Selasa (8/3). Sebagai Bunda Li­terasi, Ny Yenni Andri Warman akan mengemban tugas mensosialisasikan, promosi dan mengkampanyekan pemberdayaan gemar membaca dan literasi di tengah masyarakat.

Ny Yenni menyebutkan, setidaknya terdapat empat tugas pokok Bunda Literasi. Pertama, mengkampanyekan ge­rakan gemar membaca di seluruh kalangan masyarakat, mulai anak-anak hingga de­wasa.

Menurutnya, membaca me­rupakan suatu kegiatan kognitif dalam menemukan ber­bagai informasi yang terdapat dalam tulisan atau bahan bacaan. “Kegiatan ini sudah mulai kami laksanakan di ber­bagai kegiatan kelompok kerja PKK di Kabupaten Agam,” sebut Ny Yenni.

Kedua, Bunda Literasi bertugas mendorong penggerak PKK untuk secara aktif mela­kukan sosialisasi gerakan li­terasi kepada keluarga. Kegiatan ini bisa berupa penyuluhan, pembagian brosur dan peminjaman buku-buku bacaan. “Untuk mendukung tugas ini, Alhamdulillah kami mempu­nyai tim penggerak PKK yang sangat solid, sehingga tugas ini diharapkan dapat maksimal,” kata Ny Yenni.

Ketiga, mendukung program kegemaran membaca anak usia dini dan remaja. Di­sebutkan, di setiap dasawisma telah ada rumah baca yang dapat dimanfaatkan anak-anak dan remaja.

Keempat, bersinergi de­ngan dinas terkait, kecamatan dan nagari dalam rangka me­numbuhkan kegemaran ma­syarakat. Menurutnya, sejauh ini dinas terkait sangat mendukung segala program yang diusung.

Disebutkan, sebagai Bunda Literasi Kabupaten Agam, Ny Yenni juga mengemban lima program penting lainnya untuk kedepan. Pertama, pengukuhan Bunda Literasi kecamatan dan Nagari.

“Pengukuhan Bunda Literasi tingkat kecamatan dan nagari ini nantinya diharapkan tercipta masyarakat yang li­terat, berpengetahuan, inovatif, kreatif dan produktif,” sebut Ny Yenni.

Kedua, Ny Yenni bakal mem­berikan pembekalan kepada penggerak PKK tentang literasi. Ketiga, pemberdayaan perpustakaan nagari dan pegiat literasi dalam mendukung program PKK. Keempat, pengembangan perpustakaan digital di masyarakat dan sekolah. Kelima, kampanye internet sehat untuk keluarga dan masya­rakat. “Jadi kesimpulan yang dapat kita ambil adalah keberhasilan dalam literasi yakni mewujudkan keluarga yang sehat, cerdas, bahagia dan sejahtera,” ujar Ny Yenni. (pry)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top