Menu

Bantu Pemasaran Produk UMKM, Gubernur Sumbar Luncurkan e-Katalog Lokal ‘Kadai RaMi’

  Dibaca : 659 kali
Bantu Pemasaran Produk UMKM, Gubernur Sumbar Luncurkan e-Katalog Lokal ‘Kadai RaMi’
Timnas Inggris meraih kemenangan 1-0 atas Republik Ceska pada laga terakhir Grup D Euro 2020 di Stadion Wembley,

PADANG, METRO–Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah, secara resmi meluncurkan aplikasi Kadai Rami (Rang Minang), Kamis (3/6) di Aula Kantor Gubernur Sumbar. Pada kesempatan itu juga dilak­sanakan penandatanganan nota kesepahaman dan perjanjian kerjasama (MoU) Pemprov Sumbar dengan MBizmarket,

Peluncuran aplikasi tersebut ditandai dengan pemukulan gong oleh Gubernur Sumbar. Turut menyaksikan Direktur Advokasi Pemerintah Daerah LKPP, Iwan Herniwan, CEO MBizmarket, Rizal Paramarta, Pj. Sekdaprov Sumbar, serta sejumlah Kepala OPD dan undangan.

Mahyeldi mengapresiasi kehadiran e-katalog lokal ‘Kadai Rami’ dan MoU dengan Mbizmarket. Menu­rutnya, peningkatan perdagangan khususnya melalui UMKM, salah satu program utama Pemprov Sumbar. Sebab sektor UMKM adalah yang paling merasakan dampak pandemi Covid-19.

“Kehadiran e-katalog lokal ini sejalan dengan visi misi kita untuk peningkatan UMKM berbasis digital untuk mencapai Sumbar sejahtera. Dengan kehadiran e-katalog lokal ini, UMKM Sumbar bisa terbantu. Mudah-mudahan nanti akan banyak lagi produk lokal Sumbar yang bisa dipasarkan,” ujar Mahyeldi.

Dengan adanya kerjasama ini juga diharapkan akan menggerakkan dan memotivasi para  milenial.

CEO MBizmarket, Rizal Paramarta, menjelaskan mbiz.co.id  dan mbizmarket.co.id telah hadir sejak 2019 melayani segmen industri kecil dan menengah. Kerjasama dengan pemerintahan daerah sebe­lumnya telah dilakukan juga dengan Pemprov Jawa Barat, Bali, Daerah Istimewa Yogyakarta, dan Provinsi Riau.

“Terimakasih atas kerjasama ini Pak Gubernur. Dengan mbizmarket tidak ada biaya transaksi atau biaya langganan baik ke pemerintah maupun ke penjual yang menjadi rekanan pemerintah. Kita ingin membantu pertumbuhan UMKM dengan membantu membuka pasar dan mengenalkan pada klien kor­porasi mbiz. Kita juga membantu permodalan melalui berbagai lembaga keuangan yang sudah bergabung dengan ekosistem mbiz,” ujarnya.

“Harapannya, akan lebih banyak koneksi dengan berbagai UMKM di Indonesia dan mem­bantu pe­ngadaan barang dan jasa pemerintah,” tutur Rizal.

Sementara itu, Direktur Advokasi Pemerintah Daerah LKPP, Iwan Herniwan mengajak pemerintah daerah maupun pusat sebagai pengguna APBN dan APBD yang memiliki potensi besar, untuk me­ningkatkan transaksi melalui e-market yang terin­tegrasi dalam Program Bela Pengadaan.

“Tujuan kita bagaimana mewujudkan pasar yang terintegrasi antara penjual dan pembelinya. Kita mendorong para pelaku usaha untuk masuk ke pasar pengadaan sekaligus mengajak pengguna APBN dan APBD untuk belanja. Ini potensi besar untuk mem­bangkitkan ekonomi nasional melalui pengadaan barang jasa,” pungkas Iwan.(fan)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional