Close

Ambil Rotan Manau dari TNKS Mentawai, 4 Terdakwa Diadili di PN Padang

KHATIB, METRO–Diduga mengambil rotan manau yang diambil dari kawasan konservasi Taman Nasional Siberut (TNS) pada beberapa waktu lalu. Empat orang terdakwa yaitu Nofriadi, Redo (mengepul), Boy Martin dan Nur Isnani (pe­nuntutan terpisah), menjalani sidang perdana di Pengadilan Negeri Kelas IA Pa­dang, Rabu (13/9).

Dalam sidang yang beragendakan pembacaan dakwaan, terdakwa tidak memiliki izin, sehingga melanggar hukum.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri Mentawai Dimas menyampaikan, bahwa 78 ayat (5) UU No. 41 tahun 1999 tentang kehutanan sebagaimana telah diubah dengan pasal 36 angka 19 ayat (5) UU Cipta kerja Jo Pasal 50 ayat (2) huruf c UU No. 41 tahun 1999 tentang kehutanan sebagaimana telah diubah dengan pasal 36 angka 17 ayat (2) huruf c undang – undang cipta kerja Jo. Pasal 55 ayat (1) ke – 1 KUPidana. Atau kedua perbuatan terdakwa sebagai­mana diatur dan diancam pidana dalam pasal 78 ayat (10) UU No. 41 tahun 1999 tentang kehutanan sebaga­i­mana telah diubah dengan pasal 36 angka 19 ayat (10) UU Cipta kerja Jo Pasal 50 ayat (2) huruf g UU No. 41 tahun 1999 tentang kehutanan sebagaimana telah diubah dengan pasal 36 angka 17 ayat (2) huruf g undang – undang cipta kerja Jo. Pasal 55 ayat (1) ke – 1 KUPidana.

Para terdakwa yang menjalani sidang secara online, dan didampingi Penasihat Hukum (PH), akan mengajukan keberatan terhadap dakwaan (eksepsi).

Sidang yang diketahui Reza Himawan memberikan kesempatan kepada PH terdakwa mengajukan eksepsi satu minggu.

Dalam berita sebelumnya disebutkan, Kasat Res­krim Polres Kepulauan Men­­tawai, Iptu Doni Putra, Rabu (12/1) siang mengatakan, saat ini, untuk ba­rang bukti berupa 30 ribu batang rotan manau yang diangkut menggunakan kapal KM. Eva 03 GT.97 yang diamankan pada tang­­gal 9 Desember 2021 lalu, sudah diamankan oleh jajaran Polres Mentawai di Muara Padang.

“Barang bukti berupa rotan manau sebanyak 30 ribu batang sudah kita aman­­kan dan kita titip di salah satu lokasi yang disewa di Padang. Untuk kapal sendiri, masih kita pinjam pakaikan kepada pemilik. Namun, nanti ketika perintah untuk menghadirkan barang bukti mesti diserahkan,” ungkapnya.

Sebab, jika dibiarkan bersandar di Muara Pa­dang, tentu akan mem­butuh­kan biaya perwatan kapal dan kapal tentu juga akan bisa rusak. Meski begitu, pihaknya dalam waktu dekat juga akan mengundang dan meminta keterangan dari saksi-saksi yang ada. Pada prinsipnya, perkara tersebut, akan terus berproses hingga ke persidangan.

Kepala Seksi Penge­lo­la­an Taman Nasional (SPTN) wilayah I, Anton, Rabu (12/1) menyebutkan, sebelum dilakukan pengamanan rotan manau di Muara Padang, pihaknya sudah menyampaikan kepada pengepul di Dermaga Maileppet Siberut. Namun, pihak pengepul tetap bersikukuh rotan manau yang diambil bukan berada di kawasan konservasi TNS dan tetap membawa rotan manau ke Padang untuk dikomersilkan.(hen)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top