Menu

Aliran Sesat Gafatar Ditemukan di Sumbar

  Dibaca : 1556 kali
Aliran Sesat Gafatar Ditemukan di Sumbar
WAMENAG— Wakil Menteri Agama (Wamenag) Zainut Tauhid Sa’adi menilai edukasi masyarakat terkait vaksinasi dan pencegahan penularan Covid-19 sangat penting.

Sesat

PESSEL, METRO–Sebuah aliran yang diduga sesat, Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) ditemukan di Pesisir Selatan (Pessel). Berdasarkan keterangan mantan pengikutnya, AL, warga Bayang, ajaran yang dianutnya itu menyimpang dari ajaran Islam. Pertama, tidak penting melakukan shalat, karena tuhan cukup diingat saja.

”Tidak penting melakukan puasa, karena hal itu boleh dilakukan kalau tidak melihat bulan. Boleh mengganti pasangan hidup dengan sesama anggota tanpa ada ikatan perkawinan,” kata Al, dalam rapat Badan Koordinasi Pengawasan Aliran dan Kepercayaan (Bakorpakem) Pessel, Selasa (3/11) di Aula Kejaksaan Negeri Painan.

Dalam pertemuan, hadir Sekda Pessel Erizon, Kemenag Pessel, Kesbangpol, BIN dan serta Tim Intel Kodim 0311 Pesisir Selatan. Menurut Al, sebelumnya ajaran itu merupakan suatu sekte di Al Qiyadah Islamiah yang dipimpin Ahmad Mhusaddeq. Kemudian mengubah nama menjadi Komunitas Milah Abraham (Komar) dan terakhir barulah menjadi Gafatar.

Dijelaskannya, Gafatar berawal pada tahun 2013-2014. Kegiatan itu diduga dilakukan oleh tim Gafatar dari Kota Padang. Mereka berkunjung ke salah satu rumah warga yang berinisial I (45), beralamat di Pasar Baru, Kecamatan Bayang. Disana digelar berbagai kegiatan sosial, yang akhirnya diketahui warga sebagai aliran sesat. Warga pun mengusirnya.

Kemudian pada akhir tahun 2014 sampai 2015, Aktivitas Gafatar berpindah ke kampung Karang Pauh, Bayang. Dan pada 28 Februari 2015 mereka juga diusir secara paksa dari sana.

Hingga saat ini, keberadaan Gafatar di lapangan tidak pernah terlihat lagi. Menanggapi hal itu, Sekda Pessel Erizon, mendesak agar MUI Sumbar segera mengeluarkan fatwa tentang Gafatar. ”Mereka berbahaya, karena merekrut remaja usia 16 tahun. Mereka dijanjikan kehidupan mewah,” sebutnya.

Erizon menambahkan, kalau Bakor Pakem bertindak saat ini, hukumya masih cukup lemah. ”Harus ada beberapa pasal yang perlu dibenahi dan evaluasi. Supaya payung hukumnya kuat dan mereka bisa diseret ke ranah hukum. Karena mereka bukanlah suatu penganut agama melainkan aliran kepercayaan yang sesat,” tutup Erizon. (m)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional