Close

Ada Kaitannya dengan Malaysia, Luhut Binsar Sampaikan Kabar Buruk

BAGI—Koordinator PPKM di Pulau Jawa dan Bali Luhut Binsar Pandjaitan membagikan kabar buruk terkait perkembangan varian Delta Plus.

JAKARTA, METRO–Koordinator PPKM di Pulau Jawa dan Bali Luhut Binsar Pandjaitan membagikan kabar buruk terkait perkembangan varian Delta Plus. Pasalnya, pemerintah melihat ada perubahan perilaku dari Covid-19.

“Tadi disinggung dari Inggris sudah masuk ke Malaysia itu varian delta AY42 dan menurut saya ini harus kita waspadai,” ungkap Luhut Binsar dalam jumpa pers usai ratas per­kembangan PPKM di Jakarta, Senin (8/11).

Menurut Luhut, varian Delta AY42 dapat lebih ganas 15 persen dibanding varian Delta saat ini. Dia pun berharap masyarakat aman dari varian ini. Indonesia akan belajar dari negara lain yang mengalami ledakan gelombang tiga dan juga penularan Delta AY42.

“Kami melihat perubahan perilaku COVID-19 ini yang sekarang ada indikasi varian delta plus yang ada di Malaysia, semua kita cermati dengan baik, dan itu juga berasal dari Inggris,” ujarnya.

 Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi itu menyatakan pe­merintah juga akan me­ng­evaluasi apakah akan kembali menahan laju mobilitas masyarakat mela­lui penerapan tes PCR. “Sedang kami kaji. Jangan teman-teman berpikir ini tidak konsisten tetapi kami menghitung pergerakan manusia dan kenaikan kasus,” kata Luhut.

Luhut bahkan mengi­baratkan kebijakan penanganan Covid-19 di Indonesia saat ini menggunakan metode ilmu pengetahuan dan seni (science and art).

“Memutuskan ini seperti operasi militer kami melihat dengan cermat. Jangan ada pikiran ke ma­na-mana, kok berubah-ubah?” beber Luhut.

Seperti diketahui per 2 November 2021, diberlakukan adendum Surat Edaran Nomor 20 Tahun 2021 tentang Protokol Kesehatan Perjalanan Internasional pada Masa Pandemi COVID-19. SE 20/2021 me­nya­takan warga negara asing (WNA) maupun warga negara Indonesia (WNI)­ yang masuk ke Indo­nesia diwajibkan melakukan tes PCR ulang serta melakukan karantina selama 5×24 jam bagi mereka yang baru menerima vak­sin dosis pertama atau 3×24 jam bagi mereka yang sudah menerima dosis lengkap. Padahal dalam aturan sebelumnya diwajibkan karantina 8×24 jam dan 5×24 jam bagi pelaku perjalanan internasional.

Luhut juga menyebut pemerintah terbuka untuk kemungkinan kembali me­ning­katkan waktu karantina menjadi 7×24 jam. “Kemungkinan karantina naik jadi 7 hari juga tidak tertutup kemungkinannya. Jangan katakan bolak-balik, tidak sama sekali, kita sangat hati-hati di sini. Saya ingin sampaikan proses pengambilan keputusan itu sudah science dan art,” tambah Luhut Binsar. (mcr10/jpnn)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top