Close

Abdul Qadir Baraja Sebarkan Ideologi Khilafah, Polisi: Organisasinya Berseberangan dengan Pancasila

DITANGKAP— Pimpinan Khilafatul Muslimin, Abdul Qadir Baraja ditangkap tim gabungan Bareskrim dan Polda Metro Jaya dengan barang bukti buku-buku ideologi khilafah.

JAKARTA, METRO–Pimpinan Khilafatul Muslimin, Abdul Qadir Baraja ditangkap di wilayah Lampung. Penangkapan itu dilakukan oeh tim gabungan di antaranya Bareskrim Polri, Polda Metro Jaya dan Polda Lampung.

Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo meng­ung­kap­kan bahwa, modus yang mereka lakukan di Jawa Tengah yakni menyelenggarakan kegiatan konvoi kendaraan roda dua dan melakukan penyebaran pamflet atau selembaran berupa maklumat serta nasehat dan imbauan.

“Yang diduga memuat berita bohong atau belum pasti yang menyebabkan keonaran di masyarakat serta berpotensi makar,” kata Dedi kepada awak media, Jakarta, Selasa (7/6).

Dedi menjelaskan, kejadian tersebut terjadi pada Minggu 29 Januari 2022 di jalan Desa Keboledan, Wa­na­sari, Brebes. Dalam konvoi itu ada kurang lebih 40 orang dengan menggu­nakan sepeda motor kurang lebih 20 sepeda motor.

“Diketahui bahwa konvoi tersebut membagikan brosur atau selebaran tentang ajakan kepada umat Islam khususnya kabupaten Brebes untuk mengikuti ideologi khilafah,” ujar De­di.

Sementara itu, kata Dedi pihak kepolisian sedang mendalami adanya keterlibatan dari AQB (Abdul Qadir Baraja) terkait dengan konvoi motor Khi­la­fatul Muslimin di Jakarta Timur.

“Dilakukan penyidikan lebih lanjut terkait kegiatan motor syiar Khilafah di Cawang, Jakarta Timur pada hari Minggu tanggal 29 Mei 2022 yang dilakukan oleh Jemaah Khilafatul Muslimim,” ucap Dedi.

Menurut Dedi, AQB telah mengajak merubah ideologi pancasila ini juga bertentangan dengan peraturan serta perundang-undangan yang ada di Indonesia. Bahkan, kegiatan konvoi rombongan khila­fah oleh Khilafatul Muslimin terdapat dalam website kemudian juga buletin bulanan dan juga tindakan nyata di lapangan yang mereka lakukan.

Dedi menekankan, semua hal itu merupakan bagian yang tidak terpisahkan sebagaimana yang tercantum pada website mereka yang menyatakan Pancasila tidak sesuai hanya khilafah yang bisa memakmurkan bumi dan men­sejahterakan mensejahterakan umat.

“Sehingga Polda Metro Jaya melakukan penangkapan terhadap AQB. Kegiatan Khilafatul Muslimin ini murni melawan hukum per­­lu kami tegaskan juga siapapun tidak boleh melawan hukum di negara ini itulah mengapa beberapa saat yang lalu Kapolda Metro Jaya membentuk tim dalam rangka untuk mela­kukan penyelidikan mengumpulkan alat bukti kemudian melakukan per­kara dan hari ini melakukan upaya paksa penangkapan di Bandar Lampung,” paparnya.

Atas perbuatannya me­reka dijerat dengan Pasal 14 dan/atau Pasal 15 UU No 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana dan/atau Pasal 82 A jo Pasal 59 UU Nomor 16 tahun 2017 tentang Penetapan Perpu No 2 tahun 2017 tentang Periubahan UU Nomor 17 tahun 2013 tentang Organisasi Masyarakat.

Sementara, Ditreskrimum Polda Metro Jaya, Kombes Pol Hengki Haryadi menegaskan, organisasi Khilafatul Muslimin berseberangan dengan ideologi Pancasila.

“Kami analisis, kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh ormas ini baik ormas yang terdaftar maupun yang berbadan hukum ternyata kegiatan ini sangat bertentangan dengan Pancasila,” kata Kombes Pol Hengki Haryadi.

Hengki menerangkan, Ormas Khilafatul Muslimin didirikan oleh Abdul Qadir Hasan Braja. Eks narapidana yang pernah ditahan atas kasus terorisme. “Dia dua kali ditahan yakni selama 3 tahun dan 13 tahun. Abdul Qadir Hasan Baraja pernah menyatakan mendukung NKRI dan Pancasila. Namun, faktanya tak demikian,” ujar dia.

Hengki menerangkan, penyidik bersama ahli agama islam dalam hal ini literasi islam dan ideologi islam dan ahli pidana mempelajari website dan akun youtube Khilafatul Muslimin, serta rekaman video ceramah yang dipaparkan oleh organisasi Khilafatul Muslimin. Juga buletin-buletin yang disebarkan Khi­lafatul Muslimin setiap bulan.

“Penyidik dan ahli berpendapat organisasi Khi­lafatul Muslimin melanggar Undang-Undang Ormas dan Undang-Undang Nomor 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana. Dalam hasil penyelidikan kami, ternyata ada hal yang sangat kontradiktif dari apa yang disampaikan oleh pimpinan-pimpinan Ormas Khilafatul Muslimin ini baik petinggi yang saat ini kami tangkap maupun petinggi di wilayah lainnya,” tandas dia.

Buru Pelaku Lain

Selain itu, Dedi menuturkan, pihaknya masih menelusuri keterlibatan pihak lain yang terkait dengan keanggotaan Khilafatul Muslimin. Tak menutup kemungkinan, ada ter­sang­ka baru dalam kasus Khilafatul Muslimin.

“Saat ini sedang mendalami berapa orang, dan kemungkinan akan bisa bertambah untuk tersangkanya dan juga seluruh barang bukti yang saat ini sedang dikumpulkan oleh para penyidik,” kata Dedi.

Direktorat Tindak Pidana Umum (Dittipidum) Bareskrim Polri pun dipastikan melakukan pengejaran terhadap pihak-pihak yang terlibat Khilafatul Muslimin. Mereka nantinya bisa dijerat dengan Pa­sal tentang UU Organisasi Kemasyarakatan (Ormas) hingga UU ITE.

“Ada beberapa pasal yang dipertanyakan, baik-baik UU Ormas, ITE, pe­nye­ba­ran berita hoaks yak­ni membuat kegaduhan, itu se­muanya akan didalami oleh penyidik,” tegas Dedi. (jpg)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

0 Comments
scroll to top