Menu

2024, PT SP Targetkan Efisiensi Energi 3 Persen

  Dibaca : 117 kali
2024, PT SP Targetkan Efisiensi Energi 3 Persen
EFISIENSI ENERGI— Selama 2020 PT Semen Padang telah melakukan sejumlah program efisiensi energi, yaitu penutupan sumber kebocoran udara panas (false air) dan perbaikan power quality di area pabrik.

PADANG, METRO
PT Semen Padang menargetkan program efisiensi energi 3 persen dari rata-rata konsumsi energi saat ini. Ketua Tim Manajemen Energi PT Semen Padang Ridwan Muchtar menjelaskan, sumber energi utama yang digunakan oleh PT Semen Padang saat ini adalah listrik, yang disuplai oleh PLN dan sebagiannya lagi dari sumber pembangkit listrik milik PT Semen Padang. Seperti PLTA Rasak Bungo dan PLTA Kuranji yang dibangun Belanda.

Selanjutnya, batubara yang disuplai dari berbagai pemasok. Kemudian BBM solar. Kemudian juga ada energi lain berupa alternatif fuel yang bersumber dari sekam, sludge oil dan lain-lain. Namun, jumlah kebutuhan energinya tidak sebanyak energi lain seperti listrik, batu bara, dan solar.

“Jumlah kebutuhan energi yang dipakai di PT Semen Padang sangat tergantung kepada realisasi produksi dan pola operasi serta kegiatan lainnya,” kata Ridwan Muchtar, Rabu (2/12).

Ia merinci, untuk mencapai program efisiensi energi 3 persen di tahun 2024 tersebut dilakukan melalui penghematan dari berbagai sumber, seperti optimalisasi proses dan pengendalian operasi produksi ataupun kegiatan penunjang. Kemudian, penghilangan kerugian dan kebocoran (losses dan disturbance) penggunaan sumber daya energi, dan pemanfaatan dan optimalisasi energi dari sumber terbarukan, seperti: air, Waste Heat, matahari, angin dan alternatif fuel.

Menjawab soal manajemen energi di Semen Padang, Ridwan Muchtar menjelaskan, kegiatan itu mengacu kepada aturan perundang-undangan yang berlaku (PP 70 tahun 2009). Saat ini manajemen energi dikelola oleh satu Tim Manajemen Energi, yang diarahkan langsung oleh Direktur Operasi

“Dalam road map manajemen Energi Semen Padang, telah dijelaskan soal persiapan yang telah dimulai sejak 2020, yaitu pembentukan tim, Basic Activities (IPE), benchmarking industry,” katanya.

Basic Activities yang dimaksud adalah terdiri kegiatan Inspeksi, Planning, dan Eksekusi. Peluang-peluang untuk mengefisienkan pemakaian energi dimulai melalui aktifitas inspeksi rutin oleh Tim Energi, oleh segala unit/person pengguna energi. Dalam hal ini termasuk dan sejalan dengan aktifitas identifikasi abnormalitas oleh unit produksi dan pemeliharaan, dan aktifitas gugus TPM.

Terkait benchmarking, kata Ridwan, Semen Padang melakukan kunjungan ke berbagai pelaku industri/perusahaan, juga melalui desiminasi/seminar/sharing session dengan kementrian ESDM dan Kementrian Perindustrian.

Ia memaparkan, selama 2020 PT Semen Padang telah melakukan sejumlah program efisiensi energi, yaitu penutupan sumber kebocoran udara panas (false air) dan perbaikan power quality di area pabrik.

Sebagian besar sumber kebocoran (false air) telah ditutupi dan aktifitas IPE tetap berlanjut untuk menemukan sumber losses lainnya. “Dari Audit Energi tahun 2020 yang dilakukan di Pabrik Indarung V, diketahui konsumsi energi listrik (KES) di tahun 2020 (s/d bulan Juni) lebih rendah 2 kWh/ton semen dibandingan dengan KES tahun 2019,” kata Ridwan.

Pada 2021, manajemen Semen Padang menyiapkan program energy inspection tools. Kemudian pengembangan IPE, Energy metering dan monitoring for SEU (Tahap I), sertifikasi personil, dan output dari 2021 adalah SP Energy Award.

“IPE Energi ke depan kita harapkan merupakan bagian siklus rutin yang terkait dengan pemeliharaan, produksi, dan aktifitas penunjang lainnya melekat pada semua unit pengguna energi, tidak terbatas pada aktifitas Tim Energi. Semua abnormalitas pada kondisi peralatan dan proses adalah ruang inefisiensi,” katanya.

Pada 2022 direncanakan program sertifikasi pabrik, program inisiatif strategis, energi metering dan monitoring, pengendalian operasi dan maintenance berbasis energi fokus.

Pada 2023 dilakukan akselerasi dengan program sertifikasi tambang, membuat program inisiatif strategis, pengendalian operasi dan maintenance berbasis energi fokus, dan green building. Pada 2023 ditargetkan penghematan sebesar 2-3 persen. (ren/rel)

Editor:
KOMENTAR

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional